Thursday, August 20, 2009

Rongak

Bulan puasa yang sarat dengan kerahmatan menjengah lagi untuk kesekian kalinya. Bulan untuk beramal dan mengumpul pahala berganda. Bulan untuk muhasabah diri. Setiap kali kehadiran bulan mulia ini, ingatan mengimbau ketika berpuasa di zaman kanak-kanak dulu. Tidak pernah penuh sebulan tetapi rongak di sana sini, lebih-lebih lagi di penghujungnya. Ketika itulah godaan dari segala sudut amat kuat dan tidak mampu untuk ditangkis. Sememangnya dugaan di hari terakhir amat hebatnya bukan kepalang. Terik panasnya berbeza dengan hari-hari sebelumnya.

Godaan dari rakan sekelas juga tidak kurang hebatnya. Masih segar diingatan di hari terakhir Ramadan, saya bersama empat rakan rapat Zul, Johari, Rosli, Zahanudin berpakat untuk curi-curi minum air paip di tandas sekolah. Seronoknya tanpa sedikit pun rasa bersalah kepadaNya. Bila pulang ke rumah, berpura-pura letih bagaikan berpuasa atau bakal menerima habuan dari arwah ayah. Ketika kami boleh bertahan tanpa masalah di hari-hari Ramadan yang lain, hari terakhir kami anggap begitu berat untuk kami akhiri dengan sempurnanya. Begitulah yang kami lakukan hampir saban tahun sehinggalah kami berada di darjah empat. Selepas itu, saya amat pasti puasa saya tidak pernah rongak lagi kecuali atas sebab-sebab yang betul-betul tidak dapat dielakkan.

Pena Tumpul - Akan berbuka puasa dengan emak di hari pertama Ramadan ini

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...