Monday, August 17, 2009

Pulih

Saya masuk kelas 8 pagi ini tanpa seorang pelajar pun yang bertopeng. Ia jauh sekali berbeza dengan apa yang saya lihat Isnin yang lalu- ramai yang bertopeng selain beberapa orang pelajar yang tidak hadir atas faktor kesihatan ekoran pandemik H1N1 sekarang. Pelajar pagi ini kelihatannya lebih ceria - bukan tidak bermaya seperti pada pertemuan minggu dulu. Khabarnya bilangan yang berkunjung ke pusat kesihatan membutuhkan rawatan juga mencatatkan penurunan. Kalau apa yang diperhatikan ini boleh dijadikan petunjuk, panjatan syukur tidak terhingga ke hadrat Esa di atas kurniaan rahmatnya kepada warga pelajar kampus ini. Semoga kampus ini akan terus pulih dari serangan virus yang tidak terduga ini.

Namun cerita di luar agak membimbangkan malah mampu membuat kita paranoid. Ramalan WHO bahawa 5 juta rakyat negara ini bakal dijangkiti H1N1 memang menggusarkan. Pelbagai cerita yang tersebar dan di dengar yang tidak diketahui sahih tidaknya. Cakap-cakap tentang etnik mana yang lebih ramai menjadi mangsa juga tidak terlepas dari menjadi bahan perbualan panas sepanas wabak yang melanda. Antara percaya dan tidak percaya seorang doktor perubatan yang saya temui malam tadi berkata bahawa etnik Melayu menjadi mangsa paling ramai selsema babi ini. Mengapa tidak etnik yang lain-lain itu.....faktor makanan pastinya. Menurutnya etnik bukan Melayu lebih pantas bertindak dengan bergegas mendapatkan suntikan anti selsema sejak penularan selsema burung lagi.

Pena Tumpul - Langkah lebih drastik perlu diambil tangani pandemik yang semakin mengganas ini


No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...