Sunday, August 30, 2009

Juadah

Berbuka puasa bagaikan tidak lengkap tanpa sajian pelbagai makanan dan aneka minuman di atas meja. Buah tamar atau khurma yang sunat dijamah sejurus selepas berbuka dan sepatutnya sudah dikira memadai tidak mampu menahan jeritan selera di siang bulan puasa. Lonjakan untuk meninjau-ninjau gerai-gerai makanan yang tumbuh bagai cendawan di setiap pelusuk begitu kuat saban petang. Rambang mata dalam membuat pilihan. Pembelian tanpa perancangan selalunya akan berakhir dengan pembaziran. Kuih yang nampak amat menyelerakan sebelum berbuka tidaklah sedap sangat untuk dinikmati lagi selepas beberapa suapan makanan. Beberapa jenis air yang dibeli yang dirasakan bagaikan tidak cukup banyak untuk menghilangkan dahaga seharian akhirnya tidak mampu dihabiskan selepas beberapa gogokan. Runtunan nafsu sekali lagi menewaskan kita. Justeru amat sedar dengan penipuan nafsu ini, Ramadan kali ini membuatkan saya lebih berhemah.

Kunjungan ke bazar tidak lagi kemestian pada setiap petang. Ada hikmahnya apabila pandemik H1N1 tiba-tiba melanda. Namun tidak ramai yang sedar. Saya malu pada diri sendiri apabila saya, isteri dan Haziq antara sejumlah kurang daripada 10 orang yang mengambil langkah pencegahan dengan bertopeng apabila berkunjung ke bazar Ramadan paling besar di Segamat petang ini - kunjungan pertama saya setelah sembilan hari Ramadan berlalu. Setelah mundar mandir menjamu mata dari gerai ke gerai, saya pulang dan cukup puas dengan Roti John (kegemaran isteri), buah melaka pilihan tetap saya dari dulu, sekeping murtabak dan tentunya sebungkus nasi ayam untuk Haziq. Melihat kepada sesaknya orang, hasrat untuk berkunjung lagi mungkin akan dikuarantinkan buat sementara waktu. Justeru bazar Paya Pulai yang tidaklah begitu sesaknya dikira pilihan yang lebih baik.

Berbuka puasa petang ini begitu mengundang kemarahan isteri dek Roti John yang indah rupa dari rasa dan murtabak yang berkulit tebal tanpa isi. Mudahnya berniaga dan membuat untung di bulan mulia ini membiarkan pembeli merungut tertipu.

Pena Tumpul - Buah melaka buatan emak lebih sedap lagi apatah lagi kuih koci labunya

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...