Wednesday, September 30, 2009

Bencana

"Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang telah mereka lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat) "Surah Ar-Rum:41

Beberapa kejadian bencana alam melanda termasuk banjir besar di Vietnam,badaian taufan di Filipina selain tsunami yang menghentam Samoa dan Tonga serta gempa bumi di Sumatera seharusnya menjadi peringatan dan menginsafkan kita. Bencana yang berlaku tidak sekadar dinilai 100% berdasarkan teori logika dan dijelaskan berdasarkan bukti saintifik semata-mata. Kita perlu menerima hakikat fenomena ini bukan "kejadian alam tanpa pengajaran" dan meyakini setiap yang berlaku punya hikmah dan tauladan yang perlu difikirkan. Fenomena bencana alam yang semakin ragat berlaku kini sewajarnya diinsafi dan membuka mata kita untuk merenung dan menghisab diri.

Begitu juga wabak penyakit yang melanda manusia sejagat tidak wajar dilihat dari kacamata saintifik semata-mata tetapi ditauladani sebagai balasan kemungkaran manusia terhadap Allah. Yang pasti segala bencana yang menimpa bukanlah setakat lumrah fenomena alam yang biasa tapi adalah bahasa tuhan sebagai peringatan buat kita yang perlu difahami dalam-dalam. Bahasa saintifik milik manusia tidak mampu menghuraikan segala-galanya.

Pena Tumpul - Mempelajari bahasa Alquran

Tuesday, September 29, 2009

Momentum

Abu Ayyub Al-Ansari r.a berkata: Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: Sesiapa yang berpuasa Ramadan kemudian dia mengiringinya dengan enam hari dari bulan Syawal maka seperti ia berpuasa sepanjang tahun. (Sahih Muslim hadis no: 1164].

Madrasah Ramadan sudah ditinggalkan 10 hari yang lalu. Suasana raya masih terasa dan sebuah dua rumah handai taulan dan saudara mara yang berbaki masih dikunjungi mengerat silaturahim sambil saling bermaafan mengikis sengketa lalu.Sempat juga mengikuti qariah surau bermarhaban apabila pulang rumah emak dua malam yang lalu. Pesta makanan lagi walaupun bukan itu tujuan utama. Namun tidak pula mampu menolak roti jala di rumah Wak Yeng dan ketupat beserta mee kari, lemang dan nasi lemak di empat buah rumah yang dikunjungi.

Hasrat untuk berpuasa enam hari dibulan Syawal nampaknya masih tidak tertunai lagi. Saya perlu menghormati permintaan isteri untuk berpuasa bersama. Momentum yang dipacu selama sebulan Ramadan semahunya perlu dikekalkan agar tidak bertukar tempo apatah lagi hilang rentaknya. Mengekalkan momentum bukannya mudah.
Mampukah solat malam terus dijaga? Bagaimana dengan puasa sunat? Bagaimana dengan solat jemaah? Bagaimana dengan Quran? Mampukah solat sunat sebanyak tarawih didirikan lagi selepas Ramadan? Bagaimana amalan bersedekah? Semuanya menuntut kehambaan yang jitu dan padu. Istiqamah itu sangat berat, berat dan terlalu berat.

Ya Rabb, jadikan aku hambaMu yang istiqamah di jalanMu. Aku tidak akan mampu melakukannya tanpa pertolonganMu. Aku lemah dan aku amat mengharapkan tarbiahMu.

Pena Tumpul - Bersyukur masih berupaya mendalami AlQuran dan maknanya walaupun sekadar semuka dalam sehari

Monday, September 28, 2009

Rezeki


Malam ini saya bersama isteri dan Haziq sempat beraya lagi. Saya berkunjung ke rumah seorang kawan lama waktu sekolah dahulu. Sekali terserempak di bazar Ramadan dan berbual ringkas sambil bertanya khabar, kami sama-sama mempelawa ke rumah untuk bercerita panjang. Saya janji pada Rosli, tunggu saya pada Hari Raya. Rosli yang lebih mesra dipanggil Chot sudah 20 tahun tidak saya tahu tentangnya apa tah lagi untuk bersua. Berjumpa kawan lama banyak perkara yang tersimpan lama diluahkan menjadi bahan cerita.

Melihatkan banyaknya kueh yang tersaji di meja, satu pertanyaan yang amat klise dan memang sudah dijangka terpacul dari mulut Wati. "Banyaknya kueh, buat sendiri ke?" Jawapan isteri Rosli yang juga klise bunyinya juga sudah saya duga. "Kuih tunjuk aja, malaslah nak buat, lagi pun senang kalau beli aja". Saya mencelah, "Betul tu, rumah saya pun kuih tunjuk jugak, Wati manalah ada masa nak buat. Sibuk dengan kerja". Masing-masing ketawa. Memang itulah yang berlaku sekarang. Kebanyakan rumah yang dikunjung rata-rata mempamerkan kuih yang bukan buatan sendiri. Tidak perlu hendak bersengkang mata, berpuli-puli menguli adunan, menahan bahang ketuhar kalau sudah ada kuih yang siap tersedia menunggu untuk dipilih dan dibeli. Sebut sahaja kuih apa yang dihajati, kuih bangkit, ros, bahulu, almond london, kapal, makmur, semuanya ada. Kita beli dari mereka dan itu rezeki mereka kerana memudahkan kerja kita. Kadang-kadang kita ingin melakukan segala-galanya sehingga lupa bahawa ada orang lain yang sepatutnya diberi peluang untuk melakukan kerja itu untuk kita. Misalnya, dengan sedikit kemahiran yang kita ada, kita ingin membetulkan paip yang rosak di rumah sedangkan kerja itu tentunya lebih bagus dilakukan oleh tukang paip yang lebih arif tentangnya. Melihat rumput yang panjang di sekeliling rumah, adakalanya tercetus juga hasrat untuk mengupah orang lain untuk memotongnya, tetapi terfikir juga kalau boleh dibuat sendiri, mengapa perlu upah orang lain? Memang itu pun yang saya lakukan selama ini. Namun menjelang hari raya lalu, dalam kesibukan saya disaran oleh isteri agar mengupah orang lain untuk melakukannya. Saya akur kerana saya percaya itu rezeki miliknya untuk menyambut hari raya.

Pena Tumpul - Dari rumah ke rumah saya mencari-cari sagun, tetapi hampa

Sunday, September 27, 2009

Pemanduan

Bilangan yang maut di jalan raya terus meningkat pada setiap kali musim perayaan. Ops Sikap yang digerakkan saban tahun untuk mengubah sikap pemandu supaya lebih berhemah dijalanraya nampaknya gagal lagi. Masih ada pengguna jalanraya yang memilih jalanraya sebagai pusara mereka. Adakalanya bukan kemahuan mereka tetapi sikap pemandu lain yang tidak bertanggungjawab, memandu laju dan tidak mematuhi peraturan jalanraya dan membahayakan pengguna lain yang memilih untuk berhati-hati.

Hari ini dalam keletihan yang amat sangat, saya gagahkan diri memandu seawal 5 pagi dari rumah dan perlu sampai diJB sebelum pukul 8 pagi.Saya ditemani isteri yang setia yang memang dari awal lagi tidak cukup yakin untuk melepaskan saya seorang dalam keadaan yang letih dan kurang tidor. Perjalanan berlalu lancar tanpa gangguan "pemandu kedua" kerana isteri kelihatan nyenyak tidor ketika saya meluncur laju. Selalunya, dalam banyak keadaan pemanduan saya "diganggu" bagaikan seorang pemandu yang sedang diuji dijalanraya. Tidak dapat dinafikan ini menggugat konsentrasi dan mungkin juga boleh menyumbang kepada kemalangan. Harap-harap tidak sampai begitu. Perjalanan juga agak lancar tanpa kesesakan kenderaan kecuali beberapa biji lori sekali-sekala membantutkan momentum kelajuan. Membontoti lori memang membosankan dan adakalanya membuat hati geram. Geram kerana lorong untuk kenderaan berat yang disediakan tidak digunakan sebaliknya terus menghalang kenderaan lain yang ingin memotong tanpa gangguan. Saya melihat kehadiran lori dijalanraya yang dipandu oleh pemandu yang terang-terang degil begini turut menjadi penyumbang kepada kemalangan jalanraya.

Dalam perjalanan pulang selesai berdiskusi dengan sebilangan pelajar-pelajar separuh masa di Stulang Laut selama empat jam, kadar keletihan saya semakin meningkat selain dari menguap yang tidak henti-henti. Isteri menawarkan diri untuk mengambil alih tugas memandu membiarkan saya tidor nyenyak mengubat keletihan seminggu berhariraya.

Pena Tumpul - Mahu disediakan laluan khas untuk kenderaan berat sepanjang perjalanan, mampukah? berkesankah?

Wednesday, September 23, 2009

Perpisahan


Kerukunan, keharmonian dan persefahaman hidup berumahtangga menjadi idaman setiap pasangan suami isteri. Namun tidak semua mampu memilikinya. Bahtera yang dikemudi bersama adakalanya karam dan tenggelam dek landaan badai yang tidak terduga. Hari Raya kali ini menemukan saya dengan dua orang yang terpaksa berdepan dengan dugaan paling pedih ini. Seorang sudah pun berpisah dan kini dengan haluan sendiri-sendiri. Terlalu sukar untuk dipercayai, namun itu kententuan takdir. Seorang lagi sedang berada di persimpangan dilema yang cukup memeritkan. Di kanan sayang, di kiri pula kasih. Hasrat hati ingin memiliki kedua-duanya, tidak mahu melepaskan yang lama dan tidak pula mampu melupakan yang baru bertakhta di hati.

Proses membuat keputusan tidak akan menjadi terlalu sukar sekiranya dia tidak di beri pilihan begini: miliki yang baru tapi lepaskan yang lama dan begitulah sebaliknya. Sukarnya membuat pilihan begitu. Umumnya, tidak ada seorang isteri pun yang sanggup kasih sayang suaminya dikongsi dengan yang lain. Tidak mahu berkongsi kasih. Tidak sanggup berkongsi suami. Enggan suami dirampas perempuan lain. Jawapan-jawapan begini amat biasa kita dengar bila persoalan poligami diajukan kepada sang isteri. Tidak kurang yang menyatakan mahu perhatian suami sepenuhnya dan tidak sanggup di gilir-gilir. "Suami tak layak berpoligami, seorang pun tak mampu nak tanggung." "Saya dah sediakan segalanya, ikut semua kehendaknya..apa lagi yang kurang?" "Sebelum saya dimadukan, lebih baik dia ceraikan saya."Pelbagai jawapan yang bernada penuh emosi. Jangan juga terperanjat dengan jawapan ini, "Jijiklah! Kalau suami aku dah tidur dengan perempuan lain, jangan harap dia boleh sentuh aku lagi!"

Tidak keterlaluan jika dibuat kesimpulan, jiwa dan naluri wanita secara umumnya tidak suka sekiranya dimadu. Saya amat yakin isteri saya juga begitu dan kalau saya ada hasrat itu sewajarnya dikuburkan sahaja.

Perkahwinan bersama seorang isteri pun sudah amat berat tanggungjawabnya..inikan pula berkahwin dengan lebih dari seorang. Saya tinggalkannya dengan kata-kata itu untuk ditimbang bersama harapan sang isteri yang tinggi menggunung!

Pena Tumpul - Takut kena keluar rumah sehelai sepinggang

Sunday, September 20, 2009

Fitrah


Ramadan sudah melabuhkan tirainya. Syawal menjelma dan sekali lagi kita menyambut hari raya. Hari kemenangan kepada mereka yang berjaya mengekang nafsu sepanjang Ramadhan. Hari mengembalikan fitrah manusia kepada keadaan asal semulajadinya yang suci dan murni.
Selama sebelas bulan dalam setahun, kita bergelumang dengan nafsu dan dunia. Selama itu jugalah fitrah kita dicemari, dikotori dan dirosakkan. Dengan rahmat dan kasih sayang Allah, dikurniakan-Nya satu bulan dalam setahun iaitu bulan Ramadhan untuk kita berpuasa supaya fitrah yang telah lemah itu dapat dibersihkan, disuci dan dikuatkan semula. Supaya kerakusan nafsu itu dapat ditekan dan diimbangi. Nafsu dan fitrah itu seperti jongkang jongkit. Kalau nafsu kuat, fitrah akan lemah. Kalau nafsu lemah, fitrah akan kuat. Menekan nafsu adalah cara terbaik untuk menguatkan fitrah. Nafsu mesti dilawan, tidak boleh dilayan. Nafsu yang kuat akan menyuburkan sifat-sifat mazmumah yang keji di hati kita.

Justeru itu, 1 Syawal sebenarnya ialah hari murung dan hari kesedihan. Hari berakhirnya bulan berkat dan bulan rahmat. Hari berakhirnya bulan keampunan. Hari terbuka semula pintu neraka dan bebasnya para syaitan. Bermula pada 1 Syawal, dunia akan mula mengkeronyok dan merobek-robek fitrah kita; mengotori, mencemari dan merosakkannya hinggalah tiba bulan Ramadhan yang berikutnya.

Hari raya fitrah patut diisi dan dipenuhkan dengan berzikir, bertafakur, bersyukur, memuji, memuja dan membesarkan Allah. Ia patut disambut dengan segala kebaikan yang berpunca dan yang didorong oleh hati atau fitrah yang sudah suci dan bersih. Hari raya fitrah bukan hari untuk memuaskan nafsu.

Pena Tumpul - Maaf Zahir Batin

Thursday, September 17, 2009

Kampung


Bahang hari raya semakin menghangat. Kampus kian lengang. Pelajar kelihatan berbondong-bondong meninggalkan kampus seawal pagi semalam lagi, atau mungkin ada yang telah pun pulang lebih awal dari itu. Wajah-wajah ceria jelas terpancar tanpa selindung. Keterujaan untuk balik kampung sememangnya satu fenomena yang tidak dapat dibendung setiap kali raya menjelang. Saya sudah lama tidak mengalami keseronokan balik kampung begitu. Sejak saya mengambil keputusan untuk menetap di Kg Gudang Garam, Segamat kira-kira 13 tahun yang lalu,keghairahan untuk balik kampung menyambut raya bukan milik saya lagi. Kali terakhir saya dan isteri menghitung hari membelai kesabaran untuk balik kampung ialah bila kami bertugas di Jengka Pahang. Lima tahun saya di sana. Namun kegerangan paling hebat dirasakan sebagai seorang pelajar yang merantau selama empat tahun awal 80an dulu. Gamitan untuk balik kampung beraya bersama keluarga terutama ayah dan bonda bukan kepalang hebatnya sehingga sehari dirasa bagai setahun! Masih segar diingatan berasak-asak dalam keretapi selama 3 jam perjalanan menahan lengoh berdiri bergayut pada besi bagaikan kelawar. Malah ada ketikanya bersidai di pintu keretapi menahan paluan bayu malam yang amat dingin menyepak muka. Namun keseronokan untuk beraya di kampung mengatasi segala kepayahan yang dirasa.

Ketika pasangan yang lain sebok-sebok merangka MOU sejak awal tahun lagi tentang giliran balik kampung, atau mungkin yang bertelagah atau bertegang leher bertikam lidah, bermasam muka, berperang dingin fasal balik kampung siapa, saya dan isteri cukup selesa berada dan beraya di kampung sendiri dikelilingi sanak saudara. Itulah hikmahnya memiliki pasangan dalam kawasan sewaktu!

Pena Tumpul - Rumah emak sejauh 500 kangkang kera dan rumah mentua pula sekadar sepelaung

Wednesday, September 16, 2009

27


Pantasnya waktu beredar. Hari ini kita memasuki hari ke 26 berpuasa dibulan Ramadan.Pada malam ini kita akan menjalankan ibadah solat tarawikh untuk malam ke 27 Ramadan.Malam ke 27 Ramadan adalah malam ganjil keempat di 10 malam terakhir Ramadan dalam menemui malam lailatul qadar! Hanya tinggal dua malam ganjil iaitu dimalam 27 dan 29 dibulan Ramadan tahun ini.

"Demi Allah tidak ada Tuhan selain dia, malam itu terdapat di bulan Ramadhan, demi Tuhan aku mengetahuinya, tapi malam manakah itu? Malam dimana Rasulullah memerintahkan kita untuk bangun untuk beribadah. Malam tersebut adalah malam ke dua puluh tujuh, yang ditandai dengan terbitnya matahari berwarna putih bersih tidak bercahaya seperti biasanya". Diriwayatkan oleh Bukhori dari Ibnu Abbas .

Sahabat Rasulullah SAW, Ibnu Abas berijtihad bahawa malam lailatul qadar adalah malam ke-27 Ramadan berdasarkan penelitiannya terhadap rahsia surah al-Qadr. Beliau mendapati ada 30 perkataan dalam surah berkenaan dan perkataan 'Salamun Hiya' (Sejahteralah malam itu) terletak pada perkataan ke-27.

Namun begitu Nabi Muhammad SAW tidak menuntut supaya kita untuk mencari bilakah malam itu akan berlaku tetapi menyuruh supaya kita beribadat sebanyak mungkin pada 10 hari terakhir Ramadan. Pastinya tidak terhenti setakat malam-malam Ramadan sahaja.

Pena Tumpul - Allah Maha Pengampun

Tuesday, September 15, 2009

Kad


Saya mendapat sekeping kad ucapan selamat hari Raya pagi ini. Pada saya ia amat istemewa kerana dua sebab. Ketika keghairahan mengirim kad raya semakin pudar bersama arus kecanggihan teknologi siber masa kini, mendapat kad raya tentunya amat istemewa. Keistemewaan menjadi berganda kerana sejak beberapa tahun yang lalu, tidak ada seorang pelajar pun yang didorong ingatan begitu tinggi untuk melayangkan kad ucapan hari raya untuk pensyarahnya ini. Teruknya saya justeru tidak begitu popular di kalangan pelajar gamaknya! Namun seorang pelajar ini yang bernama Nur Amirah Mustafa membuat saya rasa dihargai. Dengan bait-bait ucapan mengiringi ucapan hari raya: smile always, take care.

Seingat saya, di zaman persekolahan dulu, kad hari raya laris bagaikan goreng pisang panas. Sentiasa dinanti-nanti kehadirannya. Berwarna warni disulami kata-kata indah, menggamit rasa dan menyentuh hati. Satu kemestian dikala jauh dirantau, kad raya untuk ayah dan emak tidak pernah lupa untuk di layangkan. Tidak sedar air mata bergenang menulusuri bait-bait kata yang penuh syahdu. Tarikan untuk pulang ke kampung bagaikan tidak dapat ditahan-tahan waktu itu. Sesama rakan kelas sebok-sebok pula menghitung siapa paling banyak mendapat kad raya. Malah berebut-rebut pula untuk memberi kad raya kepada guru-guru yang disukai dan disenangi. Seronoknya waktu itu.

Kini segalanya sudah berubah bentuk, cara dan gaya. Kad tidak sehebat dulu lagi dan tidak ditunggu-tunggu hadirnya. Orang lebih selesa dengan sms, e-mail, animasi yang mengasyikkan.

Sejak semalam ucapan hari raya bertalu-talu menyinggah dikantung mel elektronik dan saya menghadamnya satu persatu.

Pena Tumpul - Selamat Hari Raya Maaf Zahir dan Batin

Burung

Saya pernah menulis tentang tidak wajarnya sistem pendidikan kita melahirkan pelajar yang bercirikan kakaktua. Burung ini memang luarbiasa kerana diberi kepandaian untuk mengajuk cakap orang. Sebagai contoh, hello kata kita, hello jugalah ungkapnya. Tidak kurang ada kakaktua yang boleh mengucapkan salam. Malah ada yang boleh menuturkan semula bait-bait ayat Quran yang diajarkan kepadanya, walaupun tidak jelas. Saya ingin berkongsi cerita tentang burung pandai bercakap ini. Ia mungkin melucukan tetapi yang lebih penting dari kelucuan itu ialah pengajaran berharga: bahawa banyak berkata-kata mengundang perhatian meninggalkan yang diam sepi tersisih dari pandangan. Namun dari sudut yang lain, tentu ada hikmahnya juga mengapa Allah jadikan kita mempunyai lebih telinga dari mulut!

D
i sebuah kedai menjual burung, terdapat dua ekor burung kakak tua.Kedua burung itu berbeza, yang satu suka bernyanyi
dan yang satunya lagi hanya diam saja, datang seorang lelaki ingin membeli burung kakak tua. Ia berkata kepada si penjual burung.

Pembeli : Berapa harga burung kakak tua ini...??
Penjual: Kalau yang suka menyanyi itu RM500,sedangkan yang diam itu RM1000.
Pembeli: Ahhh...?? Kenapa yang suka menyanyi lebih murah dari yang diam.
Penjual: Yaa... memang berbeza,
yang berharga RM1000 itu ialah pencipta lagunya.

Pena Tumpul - Faham kenapa Saidina Abu Bakar Assiddik memasukkan batu dalam mulutnya

Sunday, September 13, 2009

Nanah

"Sesungguhnya Jahanam adalah tempat tersedia. Bagi orang-orang yang derhaka, (Jahanam itu) adalah tempat kembali. Mereka akan tinggal di sana beberapa ‘huqub’ (satu masa yang sangat lama). Mereka tidak akan merasakan kedinginan di sana dan tidak (mendapat) minuman. Kecuali air yang mendidih dan nanah. (Sebagai) pembalasan yang setimpal"
(Surah al-Naba': Ayat 21-26)

Menjijikkan. Meloyakan. Itulah pandangan umum tentang cairan kotor yang keluar dari tubuh manusia ini. Kalau sekadar melihat sudah mengundang kejijikan begini bayangkanlah keloyaan melampau untuk meminumnya pula. Namun nanah adalah minuman yang Allah sediakan untuk penghuni neraka. Haziq yang sedang membaca terjemahan surah Al-Naba' ini sebenarnya meminta penjelasan daripada saya tentang "nanah". Saya jelaskan kepadanya dan menunjukkan kepadanya imej ini. Melihat imej sudah memualkannya, apatah lagi untuk melihatnya betul-betul di depan mata. "Sanggup kau minum nanah ini?" Saya menduganya. "Eeeeeee...gelinya, tak sanggup aziq" Saya katakan padanya, " Kalau tak sanggup, senang saja, ikut perintahNya dan jauhi laranganNya.!"

Saya harap ketakutannya bukan sementara.

Pena Tumpul - Sedar

Friday, September 11, 2009

Usia

"Allah yang menciptakan kamu bermula dengan keadaan lemah, selepas berkeadaan lemah itu Ia menjadikan kamu kuat. Setelah itu Ia menjadikan kamu lemah pula serta tua beruban. Ia menciptakan apa yang dikehendakiNya, dan Dia lah jua yang Maha Mengetahui, lagi Maha Kuasa”. (Surah Arrum: 54)

Sering sekali kita dengar bila usia meningkat tua, pelbagai penyakit akan mula menyinggah. Paling popular pastinya darah tinggi, kencing manis,sakit jantung, buah pinggang yang bermasalah, kaki yang sudah mula lenguh-lenguh dan bisa-bisa dan bermacam lagi penyakit yang tidak pernah dirasai pun sewaktu muda lela. Petang ini, ketika mengadap penuh nikmat hidangan berbuka puasa, emak bercakap tentang kadar kolestrolnya yang tinggi. Menurutnya,doktor yang baru ditemuinya menyarankannya supaya mengawal pengambilan makanan yang mengandungi kadar lemak yang tinggi. Emak perlu lebih banyak makan masakan yang berebus juga tingkatkan pengambilan sayur. Sudah menjadi kelaziman, masakan emak bagaikan tidak sempurna tanpa kuah pekat likat santan kelapa. Petang ini pun kami emak sajikan sekali lagi dengan gulai kari daging yang tidak berupaya saya menolaknya. Kak Long yang balik dari JB untuk berbuka bersama emak, membawa bersamanya roti jala dan pastinya kari ayam! Tidak lupa juga bubur kacang hijau yang manis berlemak. Bertambah lagilah kadar kandungan kolestrol emak!

Sebagai seorang jururawat yang sudah lebih 30 tahun berdepan dengan pelbagai ragam penyakit, kata Kak Long kolestrol ini ada dua jenis yang baik dan yang jahat. Yang jahat itulah yang perlu dikawal kemaraannya. Setelah merujuk sumber yang sepatutnya, Kak Long bukan main-main. Kolestrol jahat ialah low density lipoprotein (LDL) manakala yang baiknya ialah high density lipoprotein (HDL). Lemak di dalam makanan terdiri daripada kombinasi lemak tepu (jahat) dan lemak tidak tepu (baik). Lemak tepu yang jahat banyak didapati dari sumber haiwan, seperti daging dan juga tumbuh-tumbuhan seperti minyak kelapa sawit, minyak kelapa (santan) dsb. Lemak yang baik ialah lemak tidak tepu. Ikan sebagai contoh, mengandungi lemak tidak tepu yang tinggi. Kak Long mencadangkan emak menjadikan quaker oat sebagai makanan utama sekarang justeru keberkesanannya dalam menurunkan kadar kolestrol. Emak tidak ada pilihan tetapi perlu mengikut nasihat Kak Long.

Pena Tumpul - Lepas ini akan berpuas hati dengan masakan rebus emak yang tidak lemak-lemak lagi

Wednesday, September 09, 2009

Emak

Saya berbuka dengan emak lagi semalam. Seronoknya dapat merasai masakan emak.Emak yang faham benar tentang kegemaran saya, menyediakan buah melaka dan tidak ketinggalan kari daging. Betul kata orang, masakan emak tiada tolok bandingnya pada anak-anaknya. Sesedap mana pun masakan isteri, masakan emak tetap nombor satu. Hebatnya seorang emak kerana amat arif lauk kegemaran setiap orang anaknya. Bila abang ada bersama, kari dal tidak pernah ketinggalan, begitu juga kakak yang pulang dari JB yang tidak pernah dikecewakan emak dengan ikan asam pedas kegemarannya. Saya lihat kegembiraan emak dan mengagak emak pastinya punya sebab yang cukup kuat untuk segembira itu. Emak dapat durian runtuh lagi. Sejak beberapa tahun lalu, kegembiraan emak menjelang raya bersebab. Tanpa ayah di sisi, emak sentiasa bersyukur kepadaNya kerana tidak menyusahkan sangat anak-anaknya.

Saya mengusik emak, " Tidak teringin pergi Haji lagi ke, umrah ke?Duit simpanan emak pun dah lebih dari cukup tu. Ini baru dapat lagi" Emak pantas menjawab, "Emak dah tua, engkau yang masih muda ni elok pergi, nak tunggu bila lagi". Saya tahu emak teringin sangat untuk melihat anaknya ini ke sana dan kalau boleh membawanya bersama. Bukan sekali dua emak menyuarakannya. Malah saya masih ingat sekembalinya dia dari menghadiri ceramah motivasi Haji tidak lama dulu, saya disaran emak lagi untuk melakukannya.

Ketika saya melihat emak yang sentiasa tidak pudar keinginannya untuk menjadi tetamu Allah, saya pula sedang menghimpun doa kepadaNya untuk dipilih menjadi tetamuNya yang tidak diketahui entah bila.

Pena Tumpul - Teringat waktu hantar atok naik kapal untuk ke Mekah awal 70an dulu

Saturday, September 05, 2009

PSP


Sejak beberapa hari yang lalu, saya dan isteri sama-sama memikirkan hadiah hari jadi yang dikira sesuai untuk satu-satunya anak lelaki kami. Haziq menyambut ulang tahun kelahirannya yang ke14 hari ini. Bukanlah satu kemestian saban tahun Haziq dianugerahkan hadiah hari jadi. Malah ada sebilangan tahun hari ulang tahun kelahirannya berlalu tanpa apa-apa sambutan apatah lagi pemberian hadiah untuknya. Cukup sekadar ucapan dan doa agar beliau sentiasa sihat, mendengar kata ibu dan bapanya, taat perintah Allah dan sentiasa komited dalam pelajaran.

Pada awalnya saya berhasrat menghadiahkannya beberapa judul buku cerita yang boleh menyemaisuburkan tabiat membacanya, namun tidaklah sesuai sangat justeru di kesempatan yang lain pun Haziq sudah sering dihadiahkan buku. Pelbagai item yang acapkali dijadikan barang hadiah silih berganti berlegar difikiran saya dan isteri. Dari seutas jam tangan, sepasang kasut bola yang pernah direngeknya satu ketika dan juga membawanya makan di tempat yang dicadangkannya sendiri. Sebuah basikal juga tidak terkecuali menyinggah dalam fikiran kami berdua. Namun semuanya itu tidak cukup menyentap keinginan kami untuk dijadikan sebagai barang hadiah buat Haziq. Saya lantas teringat keinginan mendalam Haziq tidak lama dulu untuk memiliki 'playstation" yang telah saya tangguhkan justeru beliau gagal memenuhi janjinya untuk menghadiahkan kami keputusan cemerlang UPSRnya dua tahun lalu.

Pagi ini sebaik sahaja Haziq selesai solat subuhnya, beliau terkejut bersulam kegirangan yang tidak terkira membuka bungkusan hadiah berisi PSP yang menjadi idamannya. Saya kenakan syarat kepadanya, berusaha keras untuk mencapai yang terbaik dalam pelajaran atau hadiah tersebut bakal ditarik balik. Jangan juga terlalu leka dengan mainan tersebut sehingga lupa segala-galanya. Kegembiraan melampau memiliki permainan itu membuat Haziq akur malah berjanji untuk memberi kami lebih daripada yang kami harapkan.

Saya membiarkan Haziq leka dengan permainan itu sambil menanti perubahan dalam dirinya hari demi hari.

Pena Tumpul - Memiliki anak yang soleh tentunya hadiah paling terbaik untuk ibubapa

Friday, September 04, 2009

Pemimpin


Topik kepimpinan saya kuliahkan kepada lebih kurang 150 pelajar yang mengambil kursus "Organizational Behaviour" pagi ini. Berbicara tentang kepimpinan pastinya tidak mampu dilengkapkan dalam tempoh masa dua jam yang agak terbatas. Saya mengajak pelajar untuk melihat aspek kepimpinan ini dalam perspektif yang lebih luas melangkaui apa yang tercatat dalam buku olahan sarjana-sarjana barat. Saya tonjolkan kepimpinan junjungan besar Nabi Muhammad sebagai model kepimpinan paling tinggi lebih dari apa yang dimiliki oleh Nelson Mandella, Hitler, Dalai Lama, Kennedy seperti yang digambarkan dalam kebanyakan buku yang dihasilkan oleh sarjana barat itu. Malah konsep pemimpin itu tidak seharusnya difahami dalam konteks yang sempit begitu, justeru sebenarnya setiap orang adalah pemimpin atau pun khalifah di bumi Allah ini. Paling tidak, kita adalah pemimpin kepada diri kita sendiri dalam menentukan hala tuju hidup kita, baik atau buruknya. Juga, pemimpin kepada sebuah keluarga, masyarakat, organisasi dan sebuah negara. Ramai yang berebut-rebut untuk menjadi pemimpin namun dalam banyak keadaan tidak menyedari betapa tanggungjawab yang perlu digalas akhirnya gagal dilaksanakan.

Tidak kurang pula pemimpin yang sentiasa ingin dilihat popular dan hebat di mata pengikutnya. Ingin selalu dipuji dan disanjung sentiasa, macam tidak ada cacat celanya. Cuma yang mahu didengar hanyalah kata-kata yang sedap-sedap sahaja, lebih-lebih lagi apabila mempunyai kedudukan yang tinggi dalam organisasi atau masyarakat, ditambah pula oleh orang disekeliling terdiri daripada kaki ampu dan ‘bodek’, maka semakin lemaslah pemimpin begini dalam lautan pujian yang tidak bertepi. Pemimpin begini mengingatkan saya kepada kisah seorang raja yang mabuk dek pujian oleh menteri -menterinya yang kaki ampu sehingga begitu percaya betapa cantiknya pakaian yang dipakainya walaupun sebenarnya ia tidak berpakaian langsung. Raja yang malang itu tentunya akan terus hanyut dalam pujian penuh kepalsuan yang berkepentingan sekiranya tidak dikejutkan oleh seorang budak kecil yang amat jujur yang tidak berkepentingan apa-apa pun untuk menyuarakan " Raja kita berbogel!" Namun tidak ramai yang cukup berani seperti budak kecil itu dan tentunya bukan menteri yang takut hilang kuasa dan kedudukannya dimata ketuanya.

Pena Tumpul - Menjadi pemimpin keluarga sahaja




Thursday, September 03, 2009

Dialog


Dalam dialognya dengan iblis Nabi Muhammad mengajukan pertanyaan berikut:
"Jika umatku berpuasa karena Allah, bagaimana keadaanmu?"
Jawab Iblis:
"Ya Rasulullah! Inilah bencana yang paling besar bahayanya kepadaku. Apabila masuk awal bulan Ramadhan, maka memancarlah cahaya Arasy dan Kursi, bahkan seluruh Malaikat menyambut dengan suka cita. Bagi orang yang berpuasa, Allah akan mengampunkan segala dosa yang lalu dan digantikan dengan pahala yang amat besar serta tidak dicatatkan dosanya selama dia berpuasa. Yang menghancurkan hatiku ialah segala isi langit dan bumi, yakni Malaikat, bulan, bintang, burung dan ikan-ikan semuanya siang malam mendoakan ampunan bagi orang yang berpuasa.

Satu lagi kemuliaan orang berpuasa ialah dimerdekakan pada setiap masa dari azab neraka. Bahkan semua pintu neraka ditutup manakala semua pintu syurga dibuka seluas-luasnya, serta dihembuskan angin dari bawah Arasy yang bernama Angin Syirah yang amat lembut ke dalam syurga. Pada hari umatmu mulai berpuasa, dengan perintah Allah datanglah sekalian Malaikat dengan garangnya menangkapku dan tentaraku, jin, syaitan dan ifrit lalu dipasung kaki dan tangan dengan besi panas dan dirantai serta dimasukkan ke bawah bumi yang amat dalam. Di sana pula beberapa azab yang lain telah menunggu kami.

Setelah habis umatmu berpuasa barulah aku dilepaskan dengan perintah agar tidak mengganggu umatmu. Umatmu sendiri telah merasa ketenangan berpuasa sebagaimana mereka bekerja dan bersahur seorang diri di tengah malam tanpa rasa takut dibandingkan bulan biasa."

Saya membaca dialog yang panjang ini dan memperolehi pengajaran yang bukan sedikit tentang kerja-kerja iblis laknatullah yang sentiasa bekerja keras menyesatkan manusia yang mudah tunduk kepada tipudayanya.

Pena Tumpul- Ya Allah aku berlindung denganMu dari syaitan yang direjam

Tuesday, September 01, 2009

Emosi


Cukup tersentuh emosi saya apabila di depan saya dan pelanggan-pelanggan yang lain, seorang pekerja wanita di perlakukan bagai tidak punya harga diri oleh penyelianya. Tidak dapat saya bayangkan betapa tersayatnya hati wanita itu ketika itu. Saya dan isteri yang kebetulan berada di kedai langsir bernama Jepun ini cuma mampu memerhatikan sahaja namun dalam dilubuk hati saya menyimpan rasa belas yang teramat melihat wanita itu dilayan bagaikan budak kecil yang tidak punya perasaan. Ketika dia cuba bersuara menjelaskan sesuatu tentang masalah yang berlaku dengan pelanggannya, sepantas itu jugalah penyelia ini memintas kata-katanya dan mengherdiknya supaya diam. Saya cuma mampu menahan perasaan dan sekali sekala bersuara dengan isteri yang juga kelihatannya tidak senang melihat kejadian itu berlaku di depan mata. Bahawa adalah sangat betul pelanggan adalah raja dan tidak wajar dipersalahkan namun adalah tidak wajar juga untuk seseorang itu "dimalukan" di depan seorang yang lain walau apa pun sebabnya. Ini soal harga diri yang tiada nilainya. Saya pantas membuat kesimpulan bahawa penyelia ini gagal mengurus emosinya dan juga tidak memiliki ilmu untuk memahami emosi orang lain. Penyelia itu mungkin bijak dalam bercakap soal etika dan kualiti kerja pekerja seliaannya namun tidak cukup bijak berurusan dengan emosi.

Saya tinggalkan adegan yang tidak ingin saya lihat itu dengan hati yang masih tersayat bersama isteri yang senyum kambing dengan langsir barunya.

Pena Tumpul - Tewas dengan pujukan isteri yang dambakan langsir baru lebaran ini

Terkenang-kenang

T eringat satu ketika dulu di kampung bila Ramadan tiba. Ramadhan disambut penuh meriah. Ketika zaman kanak-kanak. Berbuka di surau bersa...