Saturday, September 05, 2009

PSP


Sejak beberapa hari yang lalu, saya dan isteri sama-sama memikirkan hadiah hari jadi yang dikira sesuai untuk satu-satunya anak lelaki kami. Haziq menyambut ulang tahun kelahirannya yang ke14 hari ini. Bukanlah satu kemestian saban tahun Haziq dianugerahkan hadiah hari jadi. Malah ada sebilangan tahun hari ulang tahun kelahirannya berlalu tanpa apa-apa sambutan apatah lagi pemberian hadiah untuknya. Cukup sekadar ucapan dan doa agar beliau sentiasa sihat, mendengar kata ibu dan bapanya, taat perintah Allah dan sentiasa komited dalam pelajaran.

Pada awalnya saya berhasrat menghadiahkannya beberapa judul buku cerita yang boleh menyemaisuburkan tabiat membacanya, namun tidaklah sesuai sangat justeru di kesempatan yang lain pun Haziq sudah sering dihadiahkan buku. Pelbagai item yang acapkali dijadikan barang hadiah silih berganti berlegar difikiran saya dan isteri. Dari seutas jam tangan, sepasang kasut bola yang pernah direngeknya satu ketika dan juga membawanya makan di tempat yang dicadangkannya sendiri. Sebuah basikal juga tidak terkecuali menyinggah dalam fikiran kami berdua. Namun semuanya itu tidak cukup menyentap keinginan kami untuk dijadikan sebagai barang hadiah buat Haziq. Saya lantas teringat keinginan mendalam Haziq tidak lama dulu untuk memiliki 'playstation" yang telah saya tangguhkan justeru beliau gagal memenuhi janjinya untuk menghadiahkan kami keputusan cemerlang UPSRnya dua tahun lalu.

Pagi ini sebaik sahaja Haziq selesai solat subuhnya, beliau terkejut bersulam kegirangan yang tidak terkira membuka bungkusan hadiah berisi PSP yang menjadi idamannya. Saya kenakan syarat kepadanya, berusaha keras untuk mencapai yang terbaik dalam pelajaran atau hadiah tersebut bakal ditarik balik. Jangan juga terlalu leka dengan mainan tersebut sehingga lupa segala-galanya. Kegembiraan melampau memiliki permainan itu membuat Haziq akur malah berjanji untuk memberi kami lebih daripada yang kami harapkan.

Saya membiarkan Haziq leka dengan permainan itu sambil menanti perubahan dalam dirinya hari demi hari.

Pena Tumpul - Memiliki anak yang soleh tentunya hadiah paling terbaik untuk ibubapa

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...