Tuesday, September 29, 2009

Momentum

Abu Ayyub Al-Ansari r.a berkata: Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: Sesiapa yang berpuasa Ramadan kemudian dia mengiringinya dengan enam hari dari bulan Syawal maka seperti ia berpuasa sepanjang tahun. (Sahih Muslim hadis no: 1164].

Madrasah Ramadan sudah ditinggalkan 10 hari yang lalu. Suasana raya masih terasa dan sebuah dua rumah handai taulan dan saudara mara yang berbaki masih dikunjungi mengerat silaturahim sambil saling bermaafan mengikis sengketa lalu.Sempat juga mengikuti qariah surau bermarhaban apabila pulang rumah emak dua malam yang lalu. Pesta makanan lagi walaupun bukan itu tujuan utama. Namun tidak pula mampu menolak roti jala di rumah Wak Yeng dan ketupat beserta mee kari, lemang dan nasi lemak di empat buah rumah yang dikunjungi.

Hasrat untuk berpuasa enam hari dibulan Syawal nampaknya masih tidak tertunai lagi. Saya perlu menghormati permintaan isteri untuk berpuasa bersama. Momentum yang dipacu selama sebulan Ramadan semahunya perlu dikekalkan agar tidak bertukar tempo apatah lagi hilang rentaknya. Mengekalkan momentum bukannya mudah.
Mampukah solat malam terus dijaga? Bagaimana dengan puasa sunat? Bagaimana dengan solat jemaah? Bagaimana dengan Quran? Mampukah solat sunat sebanyak tarawih didirikan lagi selepas Ramadan? Bagaimana amalan bersedekah? Semuanya menuntut kehambaan yang jitu dan padu. Istiqamah itu sangat berat, berat dan terlalu berat.

Ya Rabb, jadikan aku hambaMu yang istiqamah di jalanMu. Aku tidak akan mampu melakukannya tanpa pertolonganMu. Aku lemah dan aku amat mengharapkan tarbiahMu.

Pena Tumpul - Bersyukur masih berupaya mendalami AlQuran dan maknanya walaupun sekadar semuka dalam sehari

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...