Monday, September 28, 2009

Rezeki


Malam ini saya bersama isteri dan Haziq sempat beraya lagi. Saya berkunjung ke rumah seorang kawan lama waktu sekolah dahulu. Sekali terserempak di bazar Ramadan dan berbual ringkas sambil bertanya khabar, kami sama-sama mempelawa ke rumah untuk bercerita panjang. Saya janji pada Rosli, tunggu saya pada Hari Raya. Rosli yang lebih mesra dipanggil Chot sudah 20 tahun tidak saya tahu tentangnya apa tah lagi untuk bersua. Berjumpa kawan lama banyak perkara yang tersimpan lama diluahkan menjadi bahan cerita.

Melihatkan banyaknya kueh yang tersaji di meja, satu pertanyaan yang amat klise dan memang sudah dijangka terpacul dari mulut Wati. "Banyaknya kueh, buat sendiri ke?" Jawapan isteri Rosli yang juga klise bunyinya juga sudah saya duga. "Kuih tunjuk aja, malaslah nak buat, lagi pun senang kalau beli aja". Saya mencelah, "Betul tu, rumah saya pun kuih tunjuk jugak, Wati manalah ada masa nak buat. Sibuk dengan kerja". Masing-masing ketawa. Memang itulah yang berlaku sekarang. Kebanyakan rumah yang dikunjung rata-rata mempamerkan kuih yang bukan buatan sendiri. Tidak perlu hendak bersengkang mata, berpuli-puli menguli adunan, menahan bahang ketuhar kalau sudah ada kuih yang siap tersedia menunggu untuk dipilih dan dibeli. Sebut sahaja kuih apa yang dihajati, kuih bangkit, ros, bahulu, almond london, kapal, makmur, semuanya ada. Kita beli dari mereka dan itu rezeki mereka kerana memudahkan kerja kita. Kadang-kadang kita ingin melakukan segala-galanya sehingga lupa bahawa ada orang lain yang sepatutnya diberi peluang untuk melakukan kerja itu untuk kita. Misalnya, dengan sedikit kemahiran yang kita ada, kita ingin membetulkan paip yang rosak di rumah sedangkan kerja itu tentunya lebih bagus dilakukan oleh tukang paip yang lebih arif tentangnya. Melihat rumput yang panjang di sekeliling rumah, adakalanya tercetus juga hasrat untuk mengupah orang lain untuk memotongnya, tetapi terfikir juga kalau boleh dibuat sendiri, mengapa perlu upah orang lain? Memang itu pun yang saya lakukan selama ini. Namun menjelang hari raya lalu, dalam kesibukan saya disaran oleh isteri agar mengupah orang lain untuk melakukannya. Saya akur kerana saya percaya itu rezeki miliknya untuk menyambut hari raya.

Pena Tumpul - Dari rumah ke rumah saya mencari-cari sagun, tetapi hampa

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...