Tuesday, September 15, 2009

Kad


Saya mendapat sekeping kad ucapan selamat hari Raya pagi ini. Pada saya ia amat istemewa kerana dua sebab. Ketika keghairahan mengirim kad raya semakin pudar bersama arus kecanggihan teknologi siber masa kini, mendapat kad raya tentunya amat istemewa. Keistemewaan menjadi berganda kerana sejak beberapa tahun yang lalu, tidak ada seorang pelajar pun yang didorong ingatan begitu tinggi untuk melayangkan kad ucapan hari raya untuk pensyarahnya ini. Teruknya saya justeru tidak begitu popular di kalangan pelajar gamaknya! Namun seorang pelajar ini yang bernama Nur Amirah Mustafa membuat saya rasa dihargai. Dengan bait-bait ucapan mengiringi ucapan hari raya: smile always, take care.

Seingat saya, di zaman persekolahan dulu, kad hari raya laris bagaikan goreng pisang panas. Sentiasa dinanti-nanti kehadirannya. Berwarna warni disulami kata-kata indah, menggamit rasa dan menyentuh hati. Satu kemestian dikala jauh dirantau, kad raya untuk ayah dan emak tidak pernah lupa untuk di layangkan. Tidak sedar air mata bergenang menulusuri bait-bait kata yang penuh syahdu. Tarikan untuk pulang ke kampung bagaikan tidak dapat ditahan-tahan waktu itu. Sesama rakan kelas sebok-sebok pula menghitung siapa paling banyak mendapat kad raya. Malah berebut-rebut pula untuk memberi kad raya kepada guru-guru yang disukai dan disenangi. Seronoknya waktu itu.

Kini segalanya sudah berubah bentuk, cara dan gaya. Kad tidak sehebat dulu lagi dan tidak ditunggu-tunggu hadirnya. Orang lebih selesa dengan sms, e-mail, animasi yang mengasyikkan.

Sejak semalam ucapan hari raya bertalu-talu menyinggah dikantung mel elektronik dan saya menghadamnya satu persatu.

Pena Tumpul - Selamat Hari Raya Maaf Zahir dan Batin

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...