Wednesday, September 09, 2009

Emak

Saya berbuka dengan emak lagi semalam. Seronoknya dapat merasai masakan emak.Emak yang faham benar tentang kegemaran saya, menyediakan buah melaka dan tidak ketinggalan kari daging. Betul kata orang, masakan emak tiada tolok bandingnya pada anak-anaknya. Sesedap mana pun masakan isteri, masakan emak tetap nombor satu. Hebatnya seorang emak kerana amat arif lauk kegemaran setiap orang anaknya. Bila abang ada bersama, kari dal tidak pernah ketinggalan, begitu juga kakak yang pulang dari JB yang tidak pernah dikecewakan emak dengan ikan asam pedas kegemarannya. Saya lihat kegembiraan emak dan mengagak emak pastinya punya sebab yang cukup kuat untuk segembira itu. Emak dapat durian runtuh lagi. Sejak beberapa tahun lalu, kegembiraan emak menjelang raya bersebab. Tanpa ayah di sisi, emak sentiasa bersyukur kepadaNya kerana tidak menyusahkan sangat anak-anaknya.

Saya mengusik emak, " Tidak teringin pergi Haji lagi ke, umrah ke?Duit simpanan emak pun dah lebih dari cukup tu. Ini baru dapat lagi" Emak pantas menjawab, "Emak dah tua, engkau yang masih muda ni elok pergi, nak tunggu bila lagi". Saya tahu emak teringin sangat untuk melihat anaknya ini ke sana dan kalau boleh membawanya bersama. Bukan sekali dua emak menyuarakannya. Malah saya masih ingat sekembalinya dia dari menghadiri ceramah motivasi Haji tidak lama dulu, saya disaran emak lagi untuk melakukannya.

Ketika saya melihat emak yang sentiasa tidak pudar keinginannya untuk menjadi tetamu Allah, saya pula sedang menghimpun doa kepadaNya untuk dipilih menjadi tetamuNya yang tidak diketahui entah bila.

Pena Tumpul - Teringat waktu hantar atok naik kapal untuk ke Mekah awal 70an dulu

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...