Tuesday, September 01, 2009

Emosi


Cukup tersentuh emosi saya apabila di depan saya dan pelanggan-pelanggan yang lain, seorang pekerja wanita di perlakukan bagai tidak punya harga diri oleh penyelianya. Tidak dapat saya bayangkan betapa tersayatnya hati wanita itu ketika itu. Saya dan isteri yang kebetulan berada di kedai langsir bernama Jepun ini cuma mampu memerhatikan sahaja namun dalam dilubuk hati saya menyimpan rasa belas yang teramat melihat wanita itu dilayan bagaikan budak kecil yang tidak punya perasaan. Ketika dia cuba bersuara menjelaskan sesuatu tentang masalah yang berlaku dengan pelanggannya, sepantas itu jugalah penyelia ini memintas kata-katanya dan mengherdiknya supaya diam. Saya cuma mampu menahan perasaan dan sekali sekala bersuara dengan isteri yang juga kelihatannya tidak senang melihat kejadian itu berlaku di depan mata. Bahawa adalah sangat betul pelanggan adalah raja dan tidak wajar dipersalahkan namun adalah tidak wajar juga untuk seseorang itu "dimalukan" di depan seorang yang lain walau apa pun sebabnya. Ini soal harga diri yang tiada nilainya. Saya pantas membuat kesimpulan bahawa penyelia ini gagal mengurus emosinya dan juga tidak memiliki ilmu untuk memahami emosi orang lain. Penyelia itu mungkin bijak dalam bercakap soal etika dan kualiti kerja pekerja seliaannya namun tidak cukup bijak berurusan dengan emosi.

Saya tinggalkan adegan yang tidak ingin saya lihat itu dengan hati yang masih tersayat bersama isteri yang senyum kambing dengan langsir barunya.

Pena Tumpul - Tewas dengan pujukan isteri yang dambakan langsir baru lebaran ini

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...