Friday, September 04, 2009

Pemimpin


Topik kepimpinan saya kuliahkan kepada lebih kurang 150 pelajar yang mengambil kursus "Organizational Behaviour" pagi ini. Berbicara tentang kepimpinan pastinya tidak mampu dilengkapkan dalam tempoh masa dua jam yang agak terbatas. Saya mengajak pelajar untuk melihat aspek kepimpinan ini dalam perspektif yang lebih luas melangkaui apa yang tercatat dalam buku olahan sarjana-sarjana barat. Saya tonjolkan kepimpinan junjungan besar Nabi Muhammad sebagai model kepimpinan paling tinggi lebih dari apa yang dimiliki oleh Nelson Mandella, Hitler, Dalai Lama, Kennedy seperti yang digambarkan dalam kebanyakan buku yang dihasilkan oleh sarjana barat itu. Malah konsep pemimpin itu tidak seharusnya difahami dalam konteks yang sempit begitu, justeru sebenarnya setiap orang adalah pemimpin atau pun khalifah di bumi Allah ini. Paling tidak, kita adalah pemimpin kepada diri kita sendiri dalam menentukan hala tuju hidup kita, baik atau buruknya. Juga, pemimpin kepada sebuah keluarga, masyarakat, organisasi dan sebuah negara. Ramai yang berebut-rebut untuk menjadi pemimpin namun dalam banyak keadaan tidak menyedari betapa tanggungjawab yang perlu digalas akhirnya gagal dilaksanakan.

Tidak kurang pula pemimpin yang sentiasa ingin dilihat popular dan hebat di mata pengikutnya. Ingin selalu dipuji dan disanjung sentiasa, macam tidak ada cacat celanya. Cuma yang mahu didengar hanyalah kata-kata yang sedap-sedap sahaja, lebih-lebih lagi apabila mempunyai kedudukan yang tinggi dalam organisasi atau masyarakat, ditambah pula oleh orang disekeliling terdiri daripada kaki ampu dan ‘bodek’, maka semakin lemaslah pemimpin begini dalam lautan pujian yang tidak bertepi. Pemimpin begini mengingatkan saya kepada kisah seorang raja yang mabuk dek pujian oleh menteri -menterinya yang kaki ampu sehingga begitu percaya betapa cantiknya pakaian yang dipakainya walaupun sebenarnya ia tidak berpakaian langsung. Raja yang malang itu tentunya akan terus hanyut dalam pujian penuh kepalsuan yang berkepentingan sekiranya tidak dikejutkan oleh seorang budak kecil yang amat jujur yang tidak berkepentingan apa-apa pun untuk menyuarakan " Raja kita berbogel!" Namun tidak ramai yang cukup berani seperti budak kecil itu dan tentunya bukan menteri yang takut hilang kuasa dan kedudukannya dimata ketuanya.

Pena Tumpul - Menjadi pemimpin keluarga sahaja




1 comment:

AKZ@CISCO Academy said...

Salam En. A Kamil,

Saya bersetuju dengan pendapat Tuan. Cuma hanya segelintir pemimpin sahaja yang mendahulukan kepentingan orang lain daripada diri sendiri.

Moga Allah memberi kita kekuatan untuk memimpin keluarga dan menjadi contoh "khalifah" yang terbaik buat anak2 dan isteri.

Wassalam.

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...