Wednesday, September 23, 2009

Perpisahan


Kerukunan, keharmonian dan persefahaman hidup berumahtangga menjadi idaman setiap pasangan suami isteri. Namun tidak semua mampu memilikinya. Bahtera yang dikemudi bersama adakalanya karam dan tenggelam dek landaan badai yang tidak terduga. Hari Raya kali ini menemukan saya dengan dua orang yang terpaksa berdepan dengan dugaan paling pedih ini. Seorang sudah pun berpisah dan kini dengan haluan sendiri-sendiri. Terlalu sukar untuk dipercayai, namun itu kententuan takdir. Seorang lagi sedang berada di persimpangan dilema yang cukup memeritkan. Di kanan sayang, di kiri pula kasih. Hasrat hati ingin memiliki kedua-duanya, tidak mahu melepaskan yang lama dan tidak pula mampu melupakan yang baru bertakhta di hati.

Proses membuat keputusan tidak akan menjadi terlalu sukar sekiranya dia tidak di beri pilihan begini: miliki yang baru tapi lepaskan yang lama dan begitulah sebaliknya. Sukarnya membuat pilihan begitu. Umumnya, tidak ada seorang isteri pun yang sanggup kasih sayang suaminya dikongsi dengan yang lain. Tidak mahu berkongsi kasih. Tidak sanggup berkongsi suami. Enggan suami dirampas perempuan lain. Jawapan-jawapan begini amat biasa kita dengar bila persoalan poligami diajukan kepada sang isteri. Tidak kurang yang menyatakan mahu perhatian suami sepenuhnya dan tidak sanggup di gilir-gilir. "Suami tak layak berpoligami, seorang pun tak mampu nak tanggung." "Saya dah sediakan segalanya, ikut semua kehendaknya..apa lagi yang kurang?" "Sebelum saya dimadukan, lebih baik dia ceraikan saya."Pelbagai jawapan yang bernada penuh emosi. Jangan juga terperanjat dengan jawapan ini, "Jijiklah! Kalau suami aku dah tidur dengan perempuan lain, jangan harap dia boleh sentuh aku lagi!"

Tidak keterlaluan jika dibuat kesimpulan, jiwa dan naluri wanita secara umumnya tidak suka sekiranya dimadu. Saya amat yakin isteri saya juga begitu dan kalau saya ada hasrat itu sewajarnya dikuburkan sahaja.

Perkahwinan bersama seorang isteri pun sudah amat berat tanggungjawabnya..inikan pula berkahwin dengan lebih dari seorang. Saya tinggalkannya dengan kata-kata itu untuk ditimbang bersama harapan sang isteri yang tinggi menggunung!

Pena Tumpul - Takut kena keluar rumah sehelai sepinggang

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...