Skip to main content

Baru


Hari ini hari pertama 2010. Tahun baru meninggalkan 365 hari tahun lama 2009. Tahun baru sering dikaitkan dengan yang baru. Azam baru. Semangat baru. Pelajar baru. Dan kampus ini yang dikemudi Pengarah baru. Saya sempat mengimbas lalu di laman sesawang dan dimaklumi bahawa Prof Madya Sohaimi Zakaria adalah orang maklumat. Pastinya berbeza pembawaan dan tumpuannya.

Di hari pertama tahun lalu saya sempat menanam beberapa azam namun tinggal terbenam. Pernah bertekad untuk menulis satu laman sehari bagi sebuah novel yang tidak pernah berjudul sampai ke penghujung tahun. Saya gagal untuk menghasilkan hatta seperenggan pun! Hari ini saya ingin "memperbaharui" azam yang sama ini.

Seusai solat Jumaat, saya terserempak dengan seorang penulis yang dikira bernama besar. Kepada Baharudin Kahar saya khabarkan hasrat untuk belajar "menulis" Saya tahu beliau kaya pengalaman dan kaya ilmu dalam bidang ini. Sementelah lagi karya beliau "Senjakala" pernah diangkat sebagai teks sastera SPM beberapa tahun lalu. Apabila sebuah karya sudah diberikan keistemewaan begitu, selayaknya dia orang senang sekarang. Namun itu tidak berlaku pada Baharudin. Dia amat-amat sederhana dengan basikal tuanya dan khabarnya menyara hidup dengan jualan satenya.

Ketika menyaksikan Pak Baharudin mengayuh lesu basikalnya beredar pergi, saya masih lagi menunggu ilham yang tidak kunjung datang untuk muka surat pertama novel impian saya!

Pena Tumpul - Sedang membaca Senjakala dan Saga

Comments

Popular posts from this blog

Mirip

Biasa sangat kita dengar orang kata kalau anak perempuan mirip rupa ayah, sejuk. Apa yang sejuk itulah yang sampai kini saya kurang pasti jawapannya. Barangkali rumahtangga yang sejuk. Rumahtangga ayah dan ibu akan sentiasa aman bahagia tanpa sengketa mungkin. Dan, kalau anak lelaki mirip wajah ibunya, dikatakan juga rumahtangga yang dibina akan turut sejuk. Sebaliknya kalau anak perempuan mewarisi wajah ibu dan anak lelaki mirip paras bapanya berkemungkinan rumah tangga akan panas. Akan selalu berlaku sengketa. Sejauh mana benarkah kenyataan yang tiada data-data empirikal ini? Cakap-cakap kosong ini cuma disebarkan dari mulut orang-orang tua dahulu dan ia terus tersebar dari satu generasi ke satu generasi dan tidak sangat perlu untuk dipercayai pun. Saya melihat kesejahteraan sesebuah bahtera rumah tangga banyak bergantung kepada bagaimana ia dikemudi oleh nakhodanya berpandukan kompas iman dan diterima dengan senang hati oleh ahli-ahli bahteranya. Itu sahaja. Yang lain-lain itu kala…

Seluar

Seorang Ustaz berkongsi ilmu yang tidak pernah saya tahu sebelum ini. Pada mulanya agak sukar
untuk menerima kebenarannya. Macam tidak nampak logiknya. Pun begitu, mengambil kira kapasitinya sebagai seorang Usataz yang berkredibel, saya memilih untuk mempercayainya malah berhasrat untuk meninggalkan yang tidak sepatutnya dibuat.

Saya percaya selama ini ramai antara kita yang sudah sangat biasa memakai seluar sambil berdiri. Tidak wajar dilakukan sebenarnya. Kata Ustaz, kita sepatutnya pakai seluar sambil duduk. Macam ganjil bunyinya. Namun, amalan memakai seluar sambil berdiri ini adalah salah satu faktor yang menyumbang kepada kemiskinan dalam hidup seseorang.

Selain itu, kata Uztaz ada beberapa lagi amalan yang sudah biasa kita lakukan tanpa kita ketahui dan sedari juga penyebab mengapa rezeki kita tidak murah. Antaranya ialah makan dalam keadaan berjunub, pakai serban ketika duduk, dan menjahit pakaian pada badan.

Ada lagi kata Ustaz. Kita jangan cepat meninggalkan tempat sembahya…

Kelawar

Akhirnya saya menemui jalan penyelesaian kepada masalah kelawar yang semakin banyak berkampung di atap rumah. Pertindihan antara kepingan atap genting menghasilkan sebuah lubang yang memberi kebebasan untuk kelawar atau pun burung masuk. Lubang-lubang inilah yang perlu ditutup. Ada hampir 200 buah lubang yang perlu ditutup.

Tiba-tiba saya terpandang cawan isi dadih yang saya buang. Saya nampak ia boleh digunakan untuk menutup lubang itu. Saya renyok-renyokkan dan satu demi satu lubang saya tutup. Pun begitu saya tidak sangat yakin akan ketahanannya. Lambat laun ia akan peroi juga. Saya dapat idea yang lebih baik. Genting lawannya genting juga. Saya nampak serpihan-serpihan genting yang sudah lama tersadai dikandung tanah. Saya ambil dan sumbatkan dicelah lubang. Ternyata ia lebih baik daripada cawan-cawan plastik itu.

Manusia tidak pernah puas termasuk juga seorang saya. Saya pasti ada cara yang lebih dan lebih baik dari itu. Saya singgah di sebuah kedai bahan binaan rumah dan bertany…