Skip to main content

Cantik


Hari pertama kuliah bermula dengan segalanya cantik. Jadual waktu yang paling cantik pernah saya ada sejak 22 semester yang lalu. Dengan Amanah Tugas Akademik (ATA) 16 jam seminggu memberi saya sedikit selesa untuk mengalih pandangan pada tugas bukan mengajar. Hari Khamis menyaksikan tiada kelas langsung. Terima Kasih kepada AJK Jadual Waktu kerana menganugerahkan saya jadual yang cantik begitu.

Saya masuk ke kelas pertama seawal 8 pagi ini di serikan dengan 14 kuntum bunga yang juga cantik dan seekor kumbang, bagus juga sekurang-kurangnya saya tidak keseorangan. Fenomena biasa dominasi wanita yang kian ketara di IPTA. Cantiknya kelas dengan 15 orang pelajar. Ia bermakna tumpuan dan perhatian boleh diberikan kepada hampir setiap pelajar sewajarnya. Bilik C315, bilik yang pernah dilabel sebagai bilik buangan satu ketika dahulu justeru keterpencilan dan ketinggiannya juga sudah cantik sekarang. Kerusi dan meja baru yang masih lagi bersalut plastik menambah keselesaan.

Pengajaran perlu cantik, sikap juga mesti cantik, kedatangan juga kena cantik dan yang pentingnya pencapaian akademik juga turut cantik di akhirnya nanti!

Pena Tumpul - Tidak cantik bila lihat perabut-perabut baru terbiar, parit-parit menghadang laluan dan bilik asrama yang sifar kemudahan jadi kelas

Comments

Popular posts from this blog

Mirip

Biasa sangat kita dengar orang kata kalau anak perempuan mirip rupa ayah, sejuk. Apa yang sejuk itulah yang sampai kini saya kurang pasti jawapannya. Barangkali rumahtangga yang sejuk. Rumahtangga ayah dan ibu akan sentiasa aman bahagia tanpa sengketa mungkin. Dan, kalau anak lelaki mirip wajah ibunya, dikatakan juga rumahtangga yang dibina akan turut sejuk. Sebaliknya kalau anak perempuan mewarisi wajah ibu dan anak lelaki mirip paras bapanya berkemungkinan rumah tangga akan panas. Akan selalu berlaku sengketa. Sejauh mana benarkah kenyataan yang tiada data-data empirikal ini? Cakap-cakap kosong ini cuma disebarkan dari mulut orang-orang tua dahulu dan ia terus tersebar dari satu generasi ke satu generasi dan tidak sangat perlu untuk dipercayai pun. Saya melihat kesejahteraan sesebuah bahtera rumah tangga banyak bergantung kepada bagaimana ia dikemudi oleh nakhodanya berpandukan kompas iman dan diterima dengan senang hati oleh ahli-ahli bahteranya. Itu sahaja. Yang lain-lain itu kala…

Seluar

Seorang Ustaz berkongsi ilmu yang tidak pernah saya tahu sebelum ini. Pada mulanya agak sukar
untuk menerima kebenarannya. Macam tidak nampak logiknya. Pun begitu, mengambil kira kapasitinya sebagai seorang Usataz yang berkredibel, saya memilih untuk mempercayainya malah berhasrat untuk meninggalkan yang tidak sepatutnya dibuat.

Saya percaya selama ini ramai antara kita yang sudah sangat biasa memakai seluar sambil berdiri. Tidak wajar dilakukan sebenarnya. Kata Ustaz, kita sepatutnya pakai seluar sambil duduk. Macam ganjil bunyinya. Namun, amalan memakai seluar sambil berdiri ini adalah salah satu faktor yang menyumbang kepada kemiskinan dalam hidup seseorang.

Selain itu, kata Uztaz ada beberapa lagi amalan yang sudah biasa kita lakukan tanpa kita ketahui dan sedari juga penyebab mengapa rezeki kita tidak murah. Antaranya ialah makan dalam keadaan berjunub, pakai serban ketika duduk, dan menjahit pakaian pada badan.

Ada lagi kata Ustaz. Kita jangan cepat meninggalkan tempat sembahya…

Kelawar

Akhirnya saya menemui jalan penyelesaian kepada masalah kelawar yang semakin banyak berkampung di atap rumah. Pertindihan antara kepingan atap genting menghasilkan sebuah lubang yang memberi kebebasan untuk kelawar atau pun burung masuk. Lubang-lubang inilah yang perlu ditutup. Ada hampir 200 buah lubang yang perlu ditutup.

Tiba-tiba saya terpandang cawan isi dadih yang saya buang. Saya nampak ia boleh digunakan untuk menutup lubang itu. Saya renyok-renyokkan dan satu demi satu lubang saya tutup. Pun begitu saya tidak sangat yakin akan ketahanannya. Lambat laun ia akan peroi juga. Saya dapat idea yang lebih baik. Genting lawannya genting juga. Saya nampak serpihan-serpihan genting yang sudah lama tersadai dikandung tanah. Saya ambil dan sumbatkan dicelah lubang. Ternyata ia lebih baik daripada cawan-cawan plastik itu.

Manusia tidak pernah puas termasuk juga seorang saya. Saya pasti ada cara yang lebih dan lebih baik dari itu. Saya singgah di sebuah kedai bahan binaan rumah dan bertany…