Wednesday, February 05, 2014

Mendengar

Diko suka sangat menyampuk setiap kali saya bercakap. Kelihatannya dia memang tidak suka sangat untuk mendengar saya yang sedang bercakap. Belum habis saya bercakap dia cepat memintas dan membalas balik. Ini bukanlah sesuatu yang menyenangkan. Di dalam  dewan kuliah pun saya  biasa berdepan dengan segelintir yang tidak suka sangat untuk mendengar. Ada yang memilih untuk berbual-bual di belakang sesama sendiri. Ini memang menyakitkan buat orang yang bercakap. Memanglah mustahil untuk meraih semua orang untuk mendengar apa yang kita cakap. Sebenarnya lebih penting daripada kemahiran bercakap dan berbual-bual adalah kemahiran mendengar itu sendiri. Namun selalunya tidak ramai yang suka memilih untuk mendengar. Ramai yang lebih suka bercakap.

Kajian-kajian yang pernah dibuat juga menunjukkan tidak ada perkaitan antara kemahiran bercakap dengan kemahiran mendengar. Maksudnya semakin kita pandai bercakap tidak semestinya kita pandai mendengar. Malah kajian juga mendapati ramai orang yang pandai bercakap sebenarnya tidak pandai mendengar. Jadi, kalau kita rasa kita seorang yang pandai bercakap, besar kemungkinannya kita seorang yang bodoh mendengar. Oleh itu untuk dilihat sebagai orang yang pandai mendengar, ketika orang lain sedang bercakap, janganlah kita sibuk mencelah. Orang yang bersikap terbuka ialah orang yang sanggup mendengar sahaja orang lain bercakap.

Sebenarnya apabila kita pandai mendengar, lebih mudah bagi kita membuat orang itu berasa suka kepada dirinya sendiri dan sekaligus suka kepada kita sebagai pendengar. Lazimnya orang yang didengar akan menghormati orang yang suka mendengar dia bercakap. Didorong oleh rasa hormat, dia mudah menerima pandangan kita kerana kita sendiri mahu mendengar apa yang diperkatakannya. Perbuatan mendengar adalah satu pengiktirafan yang tinggi nilainya bagi orang yang didengar.

Kalau kita mahu didengari, mendengarlah dan ia tidak sukar pun!

Pena Tumpul - Tidak suka dengar isteri berleter

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...