Tuesday, February 11, 2014

Buta

Di dalam ceramahnya, seorang Pengarah Peperiksaan salah sebuah IPTA tempatan yang agak unggul mendedahkan kelemahan dirinya yang tidak cukup pandai.Katanya, berlaku kejadian seorang pensyarah salah memasukkan markah. Hasilnya sejumlah 200 orang pelajar yang mengambil kursus tersebut gagal!

Khabarnya, pensyarah berkenaan dikenakan tindakan disiplin yang implikasinya cukup besar. Pensyarah terbabit dinafikan sebarang kenaikan pangkat, permohonan biasiswa untuk belajar untuk beberapa tempoh tertentu.

Nampaknya sistem yang terbukti cukup canggih pun masih berlaku kecacatan. Walaupun ia mungkin kes yang sangat terpencil, tidak bermakna ia tidak perlu diberikan perhatian. Ibarat kata orang tua, sebab nila setitik pun sudah boleh merosakann susu sebelanga.

Ada dua perkara paling penting yang boleh diambil pengajaran daripada kejadian ini. Sehebat mana pun sistem buatan dan ciptaan manusia, tidak sampai mungkin menandingi kehebatan manusia itu sendiri apatah lagi Pencipta manusia itu. Jadi, jangan kita sangkutkan 100 peratus kepercayaan kita kepada apa yang kita cipta itu. Ia masih ada cacat cela di sana sini. Juga, adalah sangat tidak elok dan wajar untuk membebankan kesalahan kepada seorang yang bersalah itu sahaja. Benar, ia jelas melakukan kesalahan yang berpunca dari kelalaiannya sendiri, namun kesalahan yang sama tidak seharusnya dilakukan juga oleh orang lain yang berada dalam sistem itu. Ada beberapa peringkat yang perlu dilalui sebelum keputusan itu sampai ke tangan pelajar sebenarnya. Amatlah malang kalau semuanya terlepas pandang!

Inilah padahnya kalau sibuta dibiarkan memimpin sibuta!

Pena Tumpul - Masukkan markah guna pen sahaja

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...