Saturday, October 10, 2009

Gambir


Perjalanan yang tidak pernah dirancang pada pagi ini membawa saya dan isteri ke sebuah pekan,Bukit Gambir. Saya ingat pernah ke pekan kecil ini dahulu kira-kira 20 tahun lalu. Waktu itu Bukit Gambir bagaikan sebuah pekan koboi yang dijajari oleh deretan rumah kedai papan yang usang dan sentiasa kelihatan kuning dihinggap debu jalan tanah merah. Mengunjunginya lagi kali ini saya terpukau dengan pembangunan fizikal yang luar biasa pesatnya. Bukit Gambir sudah bertukar wajah. Deretan kedai-kedai baru mengisi setiap pelusuk bandar bersama-sama dengan taman perumahan bagi memenuhi permintaan penghuni bandar ini yang kian bertambah. Selesanya berbelanja di sini. Tidak sangat hiruk pikuk dan sesaknya macam bandar-bandar lain setarafnya, Segamat setidak-tidaknya. Segalanya dilihat terancang.

Sambil menyelam minum air. Untung sabut timbul, untung batu tenggelam. Pucuk dicita ulam mendatang. Bagaikan mengantuk disorongkan bantal. Tiba-tiba teringat akan sanak saudara yang dikatakan masih ada di sini. Alangkah baiknya kalau dapat bertemu mereka yang telah lama tidak kunjung sua di bulan Syawal yang mulia ini, sementelah lagi suasana raya yang masih panas terasa. Kalau sudah rezeki hendak berjumpa, hasrat yang dicita menjadi nyata. Saya dihidang juadah yang cukup enak untuk dilupakan sampai bila-bila. Nasi beriani ikan yang menyelera ketika tembolok sudah begitu tidak selesa melayan rasa. Sedapnya sambil mengimbau kesah-kesah lama yang pernah dilalui bersama dulu.

Dalam perjalanan pulang, saya sempat berkongsi kesah lama dengan Haziq tentang aruah Atok Senah yang sering kelihatan merah mulutnya dek penangan sireh dan kapor serta gambir yang digobeknya itu. Sayangnya Haziq tidak mengenal pun apa itu gambir!

Pena Tumpul - Pernah dengar cerita kehebatan gambir Sarawak juga namun betulkah?

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...