Tuesday, October 27, 2009

Kelawar

Spesis mamalia yang boleh terbang ini benar-benar menguji kesabaran saya dan isteri. Sekumpulan kelawar ini berkampung bawah atap rumah sejak sekian lama. Kehadirannya telah lama kami sedari namun tidak sangat dihiraukan pada peringkat awalnya, justeru tidak memberi kesan yang amat ketara. Sejak akhir-akhir ini bilangan yang menyinggah kian meningkat dan sekaligus membangkitkan rasa tidak selesa penghuni Teratak Kasih. Selain sisa-sisa najis yang dibiarkan bertaburan merata jatuh ke kaki lima dan menjengkelkan, habuk yang dihasilkan juga menyesakkan rongga hidung. Pelbagai ikhtiar sudah dilaksana namun mamalia yang dikaitkan dengan "vampire" ini tetap tidak mahu beredar pergi. Pemasangan lampu kalimantang juga tidak berhasil mengusirnya. Kata orang, letakkan daun mengkuang dan saya melakukkannya tetapi binatang unik ini tetap enggan pergi. Saya dan isteri putus asa namun masih mencari jalan penyelesaian terbaik.

Ada yang menarik tentang kelawar rupanya dan begitu menarik untuk dikongsi pastinya.

Suatu hari Allah S.W.T. memerintahkan malaikat Jibril as. untuk pergi menemui salah satu makhlukNya iaitu kerbau dan menanyakan pada si kerbau apa dia senang telah diciptakan Allah S.W.T. sebagai seekor kerbau. Malaikat Jibril as segera pergi menemui si Kerbau.

Di tengahari yang panas itu si kerbau sedang berendam di sungai. Malaikat Jibril as mendatanginya kemudian mulai bertanya kepada si kerbau, "hai kerbau apakah kamu senang telah dijadikan oleh Allah S.W.T. sebagai seekor kerbau. Si kerbau menjawab "MasyaAllah, alhamdulillah, aku bersyukur kepada Allah S.W.T. kerana aku dijadikanNya sebagai seekor kerbau, daripada aku dijadikanNya sebagai seekor kelawar yang ia mandi dengan kencingnya sendiri:. Mendengar jawapan itu Malaikat Jibrail as segera pergi menemui seekor kelawar.

Malaikat Jibril as mendatangainya seekor kelawar yang siang itu sedang tidur bergantungan di dalam sebuah gua. Bertanya pula kepada si kelawar, "hai kelawar apakah kamu senang telah dijadikan oleh Allah s.w.t. sebagai seekor kelawar...? "MasyaAllah, alhamdulillah, aku bersyukur kepada Allah S.W.T. kerana aku dijadikan sebagai kelawar daripada dijadikan sebagai seekor cacing bertubuh kecil, tinggal di dalam tanah berjalan pula menggunakan perut..." jawab si kelawar. Mendengar jawapan itu malaikat Jibril as segera pergi menemui seekor cacing yang sedang merayap...

Malaikat Jibril as bertanya kepada si cacing, "Wahai cacing kecil apakah kamu senang telah dijadikan Allah S.W.T. sebagai seekor cacing..?" Si cacing menjawab, "MasyaAllah .. alhamdulillah, aku bersyukur kepada Allah s.w.t. yang telah menjadikan aku sebagai seekor cacing, daripada dijadikanNya aku sebagai seorang manusia. Apabila mereka tidak memiliki iman yang sempurna dan tidak beramal soleh ketika mereka mati mereka akan disiksa selama-lamanya. Wallahhualam..

Pena Tumpul - Guna tahi kelawar sebagai baja

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...