Saturday, October 17, 2009

Serentak



Bekalan tenaga terhenti secara tiba-tiba dan serentak melanda seluruh pelusuk kampus beberapa minit menjelang pukul 2 Rabu lalu. Pendingin hawa gagal berfungsi. Lampu tiba-tiba padam. Bilik hilang cerahnya dan suhu yang nyaman betukar panas dan membahang. Pembentangan yang sedang berlangsung tergendala. Pelajar mula merungut kepanasan. Hati dipujuk bahawa keadaan ini tidak akan lama berlarutan. Jangkaan kami ternyata silap, bekalan cuma mampu dipulihkan sekitar jam 7 malam. Ia adalah kerosakan besar di pencawang utama. Alternatif dicari dan seluruh kampus bergantung harap kepada sebuah janakuasa, sementara masalah diatasi sepenuhnya. Dengan kapasiti bekalan yang amat terhad seluruh warga dirayu agar berhemah dalam penggunaan. Tidak membazir tenaga. Keadaan tidak menentu ini berlaku lagi dua hari berikutnya. Pastinya, seluruh warga direnggut keselesaannya.

Saya melihat keadaan ini dalam konteks yang berbeza. Ketika saya menghadiri ceramah agama tidak lama dulu, seorang Ustaz ini ditanya begini: "Ustaz, saya melihat tsunami meragut ratusan ribu nyawa secara serentak. Mana mungkin Allah melakukannya? . Ustaz bijak beranalogi apabila beliau membalas begini: "Kalau seluruh negara boleh bergelap justeru lampu yang padam secara serentak dan tiba-tiba, apalah sangat keajaiban yang kamu saksikan itu pada Allah. Allah Maha Berkuasa melakukan menurut kehendaknya" Begitulah kehebatan Allah.

Dari sudut lainnya, apa yang berlaku ini sepatutnya mengajar kita sesuatu. Ketika nikmat tenaga melimpah ruah, kita dilihat gagal menghargai selayaknya. Tenaga dibazir tidak mengira. Kita sering alpa dalam nikmat yang tidak terhingga.

Pena Tumpul - Pernah guna pelita ketika di kampung bila bangun pagi muka berjelaga

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...