Skip to main content

Serentak



Bekalan tenaga terhenti secara tiba-tiba dan serentak melanda seluruh pelusuk kampus beberapa minit menjelang pukul 2 Rabu lalu. Pendingin hawa gagal berfungsi. Lampu tiba-tiba padam. Bilik hilang cerahnya dan suhu yang nyaman betukar panas dan membahang. Pembentangan yang sedang berlangsung tergendala. Pelajar mula merungut kepanasan. Hati dipujuk bahawa keadaan ini tidak akan lama berlarutan. Jangkaan kami ternyata silap, bekalan cuma mampu dipulihkan sekitar jam 7 malam. Ia adalah kerosakan besar di pencawang utama. Alternatif dicari dan seluruh kampus bergantung harap kepada sebuah janakuasa, sementara masalah diatasi sepenuhnya. Dengan kapasiti bekalan yang amat terhad seluruh warga dirayu agar berhemah dalam penggunaan. Tidak membazir tenaga. Keadaan tidak menentu ini berlaku lagi dua hari berikutnya. Pastinya, seluruh warga direnggut keselesaannya.

Saya melihat keadaan ini dalam konteks yang berbeza. Ketika saya menghadiri ceramah agama tidak lama dulu, seorang Ustaz ini ditanya begini: "Ustaz, saya melihat tsunami meragut ratusan ribu nyawa secara serentak. Mana mungkin Allah melakukannya? . Ustaz bijak beranalogi apabila beliau membalas begini: "Kalau seluruh negara boleh bergelap justeru lampu yang padam secara serentak dan tiba-tiba, apalah sangat keajaiban yang kamu saksikan itu pada Allah. Allah Maha Berkuasa melakukan menurut kehendaknya" Begitulah kehebatan Allah.

Dari sudut lainnya, apa yang berlaku ini sepatutnya mengajar kita sesuatu. Ketika nikmat tenaga melimpah ruah, kita dilihat gagal menghargai selayaknya. Tenaga dibazir tidak mengira. Kita sering alpa dalam nikmat yang tidak terhingga.

Pena Tumpul - Pernah guna pelita ketika di kampung bila bangun pagi muka berjelaga

Comments

Popular posts from this blog

Mirip

Biasa sangat kita dengar orang kata kalau anak perempuan mirip rupa ayah, sejuk. Apa yang sejuk itulah yang sampai kini saya kurang pasti jawapannya. Barangkali rumahtangga yang sejuk. Rumahtangga ayah dan ibu akan sentiasa aman bahagia tanpa sengketa mungkin. Dan, kalau anak lelaki mirip wajah ibunya, dikatakan juga rumahtangga yang dibina akan turut sejuk. Sebaliknya kalau anak perempuan mewarisi wajah ibu dan anak lelaki mirip paras bapanya berkemungkinan rumah tangga akan panas. Akan selalu berlaku sengketa. Sejauh mana benarkah kenyataan yang tiada data-data empirikal ini? Cakap-cakap kosong ini cuma disebarkan dari mulut orang-orang tua dahulu dan ia terus tersebar dari satu generasi ke satu generasi dan tidak sangat perlu untuk dipercayai pun. Saya melihat kesejahteraan sesebuah bahtera rumah tangga banyak bergantung kepada bagaimana ia dikemudi oleh nakhodanya berpandukan kompas iman dan diterima dengan senang hati oleh ahli-ahli bahteranya. Itu sahaja. Yang lain-lain itu kala…

Seluar

Seorang Ustaz berkongsi ilmu yang tidak pernah saya tahu sebelum ini. Pada mulanya agak sukar
untuk menerima kebenarannya. Macam tidak nampak logiknya. Pun begitu, mengambil kira kapasitinya sebagai seorang Usataz yang berkredibel, saya memilih untuk mempercayainya malah berhasrat untuk meninggalkan yang tidak sepatutnya dibuat.

Saya percaya selama ini ramai antara kita yang sudah sangat biasa memakai seluar sambil berdiri. Tidak wajar dilakukan sebenarnya. Kata Ustaz, kita sepatutnya pakai seluar sambil duduk. Macam ganjil bunyinya. Namun, amalan memakai seluar sambil berdiri ini adalah salah satu faktor yang menyumbang kepada kemiskinan dalam hidup seseorang.

Selain itu, kata Uztaz ada beberapa lagi amalan yang sudah biasa kita lakukan tanpa kita ketahui dan sedari juga penyebab mengapa rezeki kita tidak murah. Antaranya ialah makan dalam keadaan berjunub, pakai serban ketika duduk, dan menjahit pakaian pada badan.

Ada lagi kata Ustaz. Kita jangan cepat meninggalkan tempat sembahya…

Klang

Saya selalu percaya pengajaran dan pembelajaran tidak hanya terhad dalam lingkungan bilik kuliah semata-mata. Sesekali para pelajar perlu diberi ruang dan peluang untuk mengembangkan sayapnya dan meluaskan pandangannya. Sekaligus menterjemahkan apa yang diperoleh dalam kelas dalam bentuk amalan dan tindakan di lapangan.

Saya berkesempatan turun padang bersama lebih 100 orang pelajar menawarkan khidmat tenaga secara sukarela di Majlis Perbandaran Klang (MPK). Aktiviti yang dilakukan memang menyeronokkan. Kami sama-sama menanam bunga di Pengkalan Batu selain daripada mengecat gerai-gerai yang disewakan oleh MPK.

Saya lihat ada juga yang kekok memegang cangkul. Malah tidak tahu buat batas juga. Ini tidaklah menghairankan sangat kerana remaja kini bukan macam zaman remaja kita. Mereka mungkin tidak pernah ada peluang untuk "menanam" di laman rumah. Barangkali tiada laman atau semuanya dilakukan oleh tukang kebun. Mereka tidak boleh disalahkan kerana mereka lahir ketika aktiviti …