Tuesday, October 06, 2009

Hadif


Hadif menyambut ulangtahun kelahirannya yang ke2 Ahad lalu. Saya tidak pernah ketinggalan untuk menumpang kegembiraan meraikannya. Seperti juga Hafiz abangnya, Adif dilayan dan ditatang bagaikan anak sendiri. Keinginan yang meluap untuk memiliki seorang anak lagi sekurang-kurangnya diubati dengan kehadiran dua anak comel ini. Berbanding Hafiz, Hadif dilihat lebih suka menyendiri, tidak selesa sangat untuk diuliti apatah lagi digomoli lebih-lebih lagi oleh si isteri yang sudah tidak mahu melahirkan lagi. Hadif kerap dibimbangi kerana diusia begini, kosa katanya begitu terhad berlawanan dengan Hafiz yang dikagumi tuturbicaranya. Hadif lebih banyak senyum. Kalau ada pun yang boleh dibanggai, Hadif suka sangat mengungkapkan ini: Allahu Akbar.

Ibunya membelikan kek yang cukup istemewa untuk Hadif. Atoknya yang tumpang gembira dari awal pagi lagi sudah menyediakan pelbagai makanan yang cukup hebat dan berselera untuk dinikmati. Lodeh, sambal kacang, kari daging dan ayam, soto yang meliurkan berserta bubur caca yang enak dan tidak kurang lemang yang cuma sempat dibeli. Saya sendiri cukup berselera menikmati kari daging emak yang sejak dari dulu tidak ada tandingnya, sekurang-kurangnya pada pandangan anak lelakinya ini. Bubur caca emak juga bukan kepalang enaknya lebih-lebih lagi bila sekali-kali dapat menikmatinya.

Pena Tumpul - Sesuaikah mendukung anak lagi atau disangka cucu nanti

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...