Thursday, October 15, 2009

Lekat


Entah dari mana datangnya, saya merasakan ada sesuatu yang melekit di kasut. Saya terpijak gula getah rupanya ketika berjalan menuju perpustakaan.Angkara siapa agaknya yang wewenang sahaja memancutkan sisa gula getah merata begitu. Malangnya nasib gula getah, habis manis sepah dibuang. Sudah sifat umum gula getah, sekali sudah melekat,sukarnya untuk memisahkannya dari kasut atau selipar yang dipakai. Ia melekat dan melekit bagaikan tidak mahu tanggal-tanggal lagi. Berpuluh-puluh tahun dahulu, kawan saya hampir maut justeru tercekik gula getah ini. Tidak lama dulu ada politikus yang menyifatkan Belanjawan 2009 belanjawan gula getah. Macam-macam.

Dilaporkan, masyarakat Maya di Selatan Mexico merupakan masyarakat pertama yang menjumpai gula-gula getah. Gula-gula getah diperolehi daripada pokok liar sapodilla. Mereka menoreh dahan pokok itu dan menadah cecair getah yang keluar dari pokok itu. Kemudian Thomas Adams Jr. dan William Wrigley Jr. mempopularkan jenama Wrigley Chewing Gum.Sejak itu, gula-gula getah mendapat perhatian seluruh dunia.

Kajian yang dijalankan oleh penyelidik antarabangsa menunjukkan gula-gula getah yang boleh memberikan rehat yang lebih, bersenam, urutan mata dan kelegaan kepala adalah antara tabiat sihat yang boleh membantu orang muda memberikan tumpuan yang lebih baik. Betulkah begitu?

Namun pandangan seorang ustaz ini lebih menarik. Beliau mengaitkan gula getah dengan jahiliyah.Ia melekit dan melambatkan serta menyukarkan perjalanan dalam berdakwah. Katanya, di saat hati kita dilekati lekit Jahiliah, hati sangat susah untuk tersentuh dengan AlQuran. Namun apabila Jahiliah ditanggalkan, akan dirasa kemanisannya. Kemanisan yang amat sukar untuk diceritakan pastinya.

Pena Tumpul - Kerana gula getah melekat lekit di pintu MRT, Singapura mengharamkan gula getah, negara kita bila lagi?

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...