Tuesday, October 13, 2009

Kulit

"Idea yang disebut kreatif mestilah memenuhi dua syarat. Pertama, idea itu bersifat novel iaitu baru sama sekali. Ia belum pernah didengar ataupun dicipta sebelumnya. Kedua, idea itu hendaklah berguna kepada masyarakat"

Saya diperlukan untuk mengadili persembahan drama beberapa kumpulan pelajar. Mereka menjadi kelompok pertama dalam sejarah UiTM Johor diberi penghormatan merintis peluang mengeksploitasi dan memanipulasi minda agar lebih kreatif dan kritis. Sebagai fasilitator, saya juga cukup teruja kerana diberi kepercayaan untuk berkongsi dengan 25 orang pelajar selama 4 jam seminggu tentang dua jenis pemikiran ini. Bukan mudah tentunya untuk mentransformasi pemikiran yang sudah lama tidak kreatif dan kritis di kalangan pelajar. Apatah lagi bila bercakap soal innovasi dan invensi. Terasa sukarnya. Persembahan drama itu adalah terjemahan kepada tahap kemampuan mereka dalam menggarap idea pemikiran kritis dan kreatif.

Sengaja saya mengangkat pandangan Ainon Mohamad, SifuPTS lewat bukunya, "Kenapa Saya Tidak Berfikir Begitu" agar tidak sampai tersasar bila berbicara tentang apa itu kreatif dan sekaligus menjadikan pandangan ini sebagai neraca dalam menilai 16 persembahan yang disajikan.

Saya melihat elemen-elemen adaptasi, ciplak dilakukan secara wewenang dan sembrono. Mencedok idea hebat beberapa komersial lewat media tv untuk dipersembahkan di pentas dilihat menarik dan berjaya meraih sorakan penonton tetapi tidaklah cukup kreatif kerana ia bukan cetusan baru. Menyaksikan dikir barat dialun dalam versi Bahasa Inggeris juga menarik tetapi tidak juga kreatif justeru ia bukan lagi luarbiasa pun-persembahan begini sudah acapkali disajikan. Melihat Rapunzel, Cinderella, Red Riding Hood dipentaskan mungkin menarik, tetapi saya tercari-cari di mana dihumban pemikiran kreatifnya? Elemen pop masih tebal bersarang di kotak fikiran bila muzik dan lagu diselitkan dalam persembahan dan penonton begitu teruja! Persembahan yang kelihatannya serius tanpa lagu dan muzik disahut hambar. Pemikiran berada ditahap paling gawat melihat beberapa adegan yang tidak wajar untuk dipertontonkan pun! Kadang-kadang terasa bagaikan menonton satu persembahan tadika yang mungkin menghiburkan namun tidak pula sejajar dengan tahap pemikiran pelajar yang sewajarnya. Keseluruhannya, pelajar dilihat gagal menyingkap makna sebenar pemikiran kreatif. Masih selesa dan santai bermain di permukaan namun gagal menyelam sehingga ke dasarnya.

Saya terpaksa memilih untuk berpuashati menyaksikan dari awal hingga akhir selama sehari suntuk beberapa persembahan yang cantik kulitnya namun sayang, tiada isinya!

Pena Tumpul - Akui gagal menjana pemikiran pelajar

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...