Saturday, October 03, 2009

Santau

Antara mahu dan tidak mahu percaya saya "mendengar" cakap-cakap bahawa punca kematian yang berlaku terhadap hamba Allah ini awal malam ini di kampung saya dikaitkan dengan aniaya ilmu hitam atau sihir atau lebih tepat lagi santau. Dikhabarkan, kulitnya merah mengelupas bagaikan dibakar berjerait dengan pakaian yang menutup tubuh, Allahu akbar. Pandangan perubatan bahawa punca kematian ekoran dari alahan terhadap makanan laut yang meratah kulit simati tidak cukup menyakinkan untuk diterima dengan puashati.

Menurut Dr Harun Din, santau biasanya dikenali berdasarkan tanda-tanda zahir yang dialami oleh pesakit. Contohnya batuk berpanjangan berbulan-bulan, kadang-kadang mengambil masa bertahun, dengan menggunakan pelbagai ubat, tetapi batuk tidak hilang. Ada juga yang batuk mengeluarkan darah, hilang selera makan, badan kurus kering, kulit berkedut-kedut, kuku kebiru-biruan, di sekeliling mata juga kebiru-biruan, tidak bermaya, sejuk kaki tangan khususnya pada petang hari, murung, tidak ceria dan sebagainya. Namun apa yang terpamer di depan mata adalah bukti kekuasaanNya yang sewajarnya menjadi pengajaran cukup bermakna kepada yang masih hidup.

Amalan sihir bukan tidak berlaku, malah begitu sinonim dikalangan masyarakat Melayu. Begitu juga kepercayaan tahyul, karut dan kurafat yang sering disangkutkan dengan punca kematian seseorang. Dari kaca mata Islam, perbuatan menganiayai orang sangat dilarang sama sekali, lebih-lebih lagi melalui cara halus seperti perbomohan, sihir atau ilmu hitam.

Nabi Muhammad s.a.w bersabda maksudnya: “Jauhilah tujuh perkara yang merosakkan. Sahabat bertanya: Apakah tujuh perkara itu? Baginda menjawab: Menyekutukan Allah, sihir, membunuh orang tanpa hak, makan riba, makan harta anak yatim, lari dari medan perang dan menuduh perempuan baik melakukan maksiat terkutuk.” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Pena Tumpul - Allah Maha Mengetahui

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...