Monday, October 05, 2009

Perubahan

"Nak menoreh jugak pagi ni, dah lewat ni....". ..."Menoreh, kena pergi jugak.....anak nak sekolah..."

Ketika jam sudah menunjukkan pukul 8, Pak Atan masih meneruskan hasratnya untuk menoreh getah pada pagi ini. Saya sempat berbual dengan beliau yang hampir mencecah usia 90 tahun dan menyara hidup dengan hasil getah bila secara kebetulan menemuinya pagi ini. Di usia yang sepatutnya sudah "gantung pisau" itu, Pak Atan masih lagi bertenaga untuk menggagahkan dirinya mendatangi sebatang demi sebatang pokok getah di kebunnya. Dia sudah sewajarnya berihat di usia intan begitu. Namun dia tiada banyak pilihan. Dia perlu menanggung satu-satunya anaknya yang masih belajar dan sedang butuh wang sangat-sangat.

Ada yang cukup menarik tentang Pak Atan ini. Dia mengayuh basikalnya sejauh 5km ke kebun getahnya. Bukan tidak ramai yang mencadangkan kepadanya agar beralih kepada sesuatu yang lebih baik dan tidak memenatkan- motosikal pastinya. Malah ada yang cukup prihatin sampai sanggup membelikannya sebuah motosikal terpakai untuknya melupakan buat selama-lamanya kecanduan berbasikal yang hampir sebaya dengannya. Cadangan ditolak mentah-mentah. Pak Atan gagal untuk dilunturkan kesetiaan ampuhnya pada basikalnya itu. "Basikal ini sudah banyak jasanya",katanya.

Pak Atan dilihat menolak perubahan. Bukan sedikit orang yang berfikiran seperti beliau. Sekurang-kurangnya Pak Atan jauh lebih baik daripada mereka yang lebih selesa untuk berjalan kaki sahaja. Orang seperti beliau pastinya punya sebab tersendiri sehingga begitu sukar menerima perubahan. Yang pasti kita begitu selesa dan enggan menyimpang daripada kelaziman dan kebiasaan. Sesuatu yang baru selalu difikirkan segala yang buruk bakal terjadi sekiranya diterima.

Selain itu, seperti kata Ainon Mohd lewat bukunya "Kenapa Saya Tidak Berfikir Begitu", kita juga tidak berubah kerana kita tidak mahu menyoal itu dan ini sehingga membiarkan banyak tradisi remeh dan tidak berfaedah berkekalan begitu lama di sekeling kita. Kisah seorang pengawal yang setia berkawal di satu sudut bangunan hanya kerana begitu setia menjaga kawasan simen yang di sangkanya masih basah seperti yang diceritakan oleh Ainon cukup menarik. Tidak ada siapa yang berani menyoal mengapa perlu pengawal berkawal di situ sedangkan kawasan bersimen basah yang dikawalnya dari dipijak orang sudah lama kering dan tidak perlu untuk dijaga lagi.

Pena Tumpul - Sudah lama mencadangkan emak menggunakan telefon bimbit namun emak masih enggan

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...