Thursday, December 03, 2009

Bayi


Apabila menghuraikan surah Al-Thur ayat 21, "Dan orang-orang yang beriman yang diturut oleh zuriat keturunannya dengan keadaan beriman, Kami hubungkan (himpunkan) zuriat keturunannya itu dengan mereka (di dalam Syurga);dan Kami (dengan itu) tidak mengurangi sedikitpun dari pahala amal-amal mereka; tiap-tiap seorang manusia terikat dengan amal yang dikerjakannya", Ustaz Zahazan sempat menceritakan kisah Nabi Sulaiman a.s. yang diminta oleh bapanya Nabi Daud untuk mengadili dua orang wanita yang berebut seorang bayi. Ustaz ini ingin menganjurkan perlunya anak diberikan peluang untuk didengar pandangannya dalam rangka melahirkan zuriat yang beriman dan beramal soleh.

Menurut Ustaz, kedua-dua ibu ini mengaku bahawa merekalah ibu sebenar kepada bayi tersebut. Perbicaraan ini adalah kes rayuan kerana sebelumnya keputusan telah pun dibuat oleh Nabi Daud a.s. yang memihak kepada wanita yang lebih tua. Demi mencapai keadilan memandangkan kedua-dua wanita ini enggan mengalah antara satu sama lain, maka Baginda a.s. pun mengarahkan supaya sebilah pisau diberikan kepada Baginda untuk membelah dua bayi tersebut, dan seterusnya kedua-dua pihak yang bertelagah mendapat bahagian secara saksama.

Hairannya, wanita yang lebih tua tersebut menerima cara pengadilan Nabi Sulaiman, sedangkan dia sebelum itu telah pun memenangi kes tersebut dengan keputusan yang dibuat oleh Nabi Daud a.s, juga tidak memikirkan kesan yang akan berlaku sekiranya pembahagian tersebut benar-benar dilakukan. Sebaliknya wanita yang lagi satu bersungguh-sungguh membantah keputusan yang dibuat oleh Nabi Sulaiman a.s, dan menyatakan kesanggupannya supaya bayi itu diserahkan kepada wanita yang lebih tua untuk dipelihara. Melihat kepada tindakan balas yang diterima oleh kedua-dua belah pihak, Nabi Sulaiman a.s membuat anggapan bahawa naluri seorang ibu akan menjadikan si ibu sanggup melakukan apa sahaja demi kepentingan anaknya. Dia lebih rela tidak memiliki semula asal sahaja kelangsungan hidup anaknya terpelihara. Seterusnya Nabi Sulaiman membuat keputusan bahawa wanita yang muda itulah ibu sebenar kepada bayi tersebut.


Pena Tumpul - Ketika ada berebut bayi, ada pula yang tergamak membuang bayi

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...