Thursday, December 10, 2009

Puntung



Perjalanan ke JB semalam meninggalkan kesan yang tidak menyenangkan hati seorang saya apabila saya membontoti sebuah kereta mewah untuk dipilih bagi menyaksikan satu perlakuan yang agak tidak bermoral. Saya selalu percaya sebuah kereta mewah lebih-lebih lagi yang punya nombor kecil-kecil begini dipunyai oleh seorang yang hebat lakunya sehebat kereta itu sendiri. Lagipun saya tidak nampak mengapa orang dalam kereta yang saya ekori cuma buat seketika ini perlu memilih cara begitu untuk melakukannya. Saya rasa kereta itu cukup mewah kelengkapan di dalamnya untuk melampiaskan perbuatannya yang saya anggap sumbang itu. Atau pun setidak-tidaknya tunggulah sehingga ke mana-mana hentian rehat terdekat untuk melakukannya. Pastinya lebih wajar dan tidak menyakitkan hati mereka yang mudah tersinggung seperti saya.

Perlakuan itu mungkin nampak kecil tetapi cukup untuk menghimpun masalah setinggi gunung andainya dibiarkan berlaku tanpa kesedaran. Lebuhraya yang bersih pastinya akan bertukar menjadi lautan kekotoran sekiranya perlakuan tidak bertamadun ini dipandang enteng dan mereka yang dipertanggungjawabkan untuk membersihkan segala kotoran yang terpalit ini tiba-tiba menjadi malas dan terhakis minatnya untuk melangsai tugasnya selama ini.

Mencampak puntung rokok dari dalam kereta ibarat menghumban sama nilai murni yang dikendong oleh mereka yang kononnya hebat, berprestij dan bergaya tetapi tidaklah lebih baik daripada seorang pengutip sampah di lebuh raya itu sendiri.

Kalau kita pandai merokok seharusnyalah juga kita perlu lebih pandai lagi untuk meletakkan puntung rokok di tempatnya.

Pena Tumpul - Najis hanya kelihatan kotor sekiranya tidak diletakkan di tempatnya

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...