Tuesday, December 22, 2009

Hutang


Sebuah kereta ini tiba-tiba dilihat di atas jalanraya dan anehnya ia tidak dipandu apatah lagi dimiliki oleh seorang yang sedang bersusah payah membayar ansuran bulanannya. Malangnya nasib Kak Long, sebagai penjamin, dia terpaksa melangsaikan hutang tertunggak kereta ini gara-gara perbuatan empunya yang tidak cukup mampu membayarnya. Sampai kini yang berhutang cukup selesa dan lepas tangan. Dan Kak Long sedang membayar atas sesuatu yang tidak pernah pun dimilikinya.

Saya kira bukan sedikit yang menjadi mangsa kepada peminjam yang tidak bertanggungjawab begini. Senangnya bila segala beban didokong bagai biawak hidup dek penjamin yang selalunya tidak punya pilihan untuk lepas tangan juga. Saya sendiri pernah dianiayai rakan "baik" yang licik lalu memaksa saya menjunjung segalanya di batu jemala sehingga segalanya lunas.

Kata Ustaz, adalah berdosa besar bagi orang yang sengaja tidak membayar hutang. Seseorang yang suka melewat-lewatkan bayaran hutang setelah berkemampuan untuk membayarnya, boleh mendatangkan kesan buruk dalam hidupnya bukan sahaja di dunia bahkan di akhirat. Dan saya yakin semua orang tahu tentangnya.

Sabda Rasul S.A.W. yang bermaksud: “Penangguhan hutang oleh orang yang berkuasa membayarnya, adalah satu kezaliman, halal maruah dan hukuman ke atasnya (iaitu pemberi hutang boleh mengambil tindakan ke atas diri dan maruahnya (Riwayat Ibnu Majah)

Sabda Rasul S.A.W. lagi yang bermaksud; “Kurangkan dirimu daripada melakukan dosa, maka akan mudahlah bagimu ketika hendak mati. Kurangkan daripada berhutang nescaya kamu akan hidup bebas”. (Riwayat Baihaqi)

Berhutang itu diharuskan oleh Islam, manakala membayar balik hutang itu pula diwajibkan. Dalam hal ini, besarnya kewajipan melunaskan hutang diterangkan dalam sabda Rasulullah SAW yang bermaksud “Diampuni semua dosa orang yang mati syahid kecuali hutang.” (Riwayat Muslim).

Sabda Rasulullah SAW lagi yang bermaksud “Sesungguhnya sebesar-besar dosa di sisi Allah ketika seseorang hamba itu berjumpa dengan Allah nanti selepas dosa besar lain yang ditegah ialah seseorang lelaki yang berjumpa dengan Allah di hari Hisab dengan mempunyai hutang yang belum dijelaskan lagi.”

Dalam kepayahan Kak Long tidak jemu berdoa agar yang berhutang jadi kaya dan ambil biawak hidupnya semula
Pena Tumpul - Cukup bulan bayar hutang itu dan ini

2 comments:

PENA KASIH said...

Kasihan Kak Long yang terpaksa menanggung hutang.Bukan sedikit tapi menelan puluhan ribu.Rintihan dan keluhan Kak Long sering didengar.Namun percaya, Kak Long sentiasa bersabar dan bersabar walaupun ada masanya ia hilang kesabaran.Semuanya memberi peringatan kepada saya agar tidak menganiaya orang.Cukup pada apa yang kami sekeluarga alami, akhirnya orang yang menganiaya kami hilang segala-galanya.Rumahtangga dan hilang pekerjaan.Bukan doa kami.Kami sentiasa mendoakan terbaik untuk mereka tapi semuanya sudah tersurat.Allah sentiasa mendengar rintihan orang yang teraniaya.

PENA KASIH said...

Yalah,hujung bulan fikir hutang dengan bank.Hutang kereta la,hutang itu dan ini.Tapi hutang orang perlu ingat.

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...