Monday, December 14, 2009

Perisai

Saya menjumpai kotak rokok bersepahan lagi di dataran permainan bola pagi ini. Saya pasti ada dikalangan mereka yang bermain itu yang merokok. Kalau tidak, mana mungkin ada kotak rokok di situ. Saya bimbang dengan apa yang saya lihat. Kotak rokok tidak seharusnya berada di kalangan mereka. Mereka masih bersekolah dan terlalu tidak wajar untuk merokok. Saya hairan bagaimana rokok boleh lepas ke tangan mereka. Rokok tidak sepatutnya dijual kepada mereka yang jelas masih di bawah umur. Tidakkah ibu bapa mereka cukup kesah tentang anak yang merokok ini. Saya amat kesal kalaulah dataran permainan ini dijadikan tempat untuk mereka melepaskan rasa gian mereka terhadap rokok.

Saya tambah bimbang kerana Haziq bersama mereka dan bergaul hampir setiap hari. Saya khuatir kalau anak lelaki yang sedang membesar ini tidak cukup kuat berdepan dengan pengaruh liar rakan sebaya. Menarik Haziq dari mereka sudah pasti satu tindakan yang tidak mungkin dapat diterima Haziq, saya amat pasti. Haziq tidak perlu dikuarantin begitu. Dia tidak perlu mengorbankan keinginan bersosial bersama rakan sebaya hanya kerana ingin lari dari pengaruh negatif itu yang sebenarnya boleh dikawal secara sedar.

Saya mengambil dua pendekatan. Haziq masih boleh lepas bebas bermain dengan mereka. Namun saya membekalkannya dengan satu azimat penting. Dia perlu jadi seperti ikan di laut dan dalam masa yang sama menjadi asam di darat juga. Dia kebingungan pada mulanya sehingga saya memberikan penjelasan.

"Tengok ikan yang kau makan tu, walaupun dia hidup di laut yang masin, tapi rasanya tak masin kan? Lainlah kalau ikan masin. Betapa kentalnya isi ikan tu sehinggakan air laut yang begitu masin tidak dapat menembusi zat badannya. Jadi, Haziq juga perlu jadi bagaikan ikan itu yang punya benteng ampuh untuk menangkis segala pengaruh tidak baik yang datang daripada kawan-kawan!"

Saya mahu Haziq jadi seperti asam juga. Asam yang dapat mengubah atau menambah rasa kepada sesuatu makanan. Letaklah dalam apa-apa masakan pun, rasa asam itu tetap mendominasi rasa-rasa yang lain. Sifat masamnya itu mempunyai pengaruh yang kuat!

Saya mencabarnya, "Kalau mampu, Haziq kena mengubah mereka supaya meninggalkan perbuatan merokok itu".

Saya tahu ia tugas yang amat berat buat Haziq namun saya menaruh kepercayaan kepadanya lepas bebas di lautan yang cukup masin itu. Pendekatan kedua agak melampau. Saya katakan kepadanya, " Kalau nak merokok sangat, lantak...ayah boleh belikan banyak-banyak!"

Pena Tumpul - Suka ikan lais masak asam pedas, enaknya....

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...