Monday, December 28, 2009

Bas


Tidak seperti selalunya, kali ini Mantoba tidak menunjukkan keghairahannya untuk membonceng bas dua tingkat lagi. Tragedi yang meragut 10 nyawa melibatkan bas ekspres dua tingkat beberapa hari lalu begitu menakutkannya. Semalam dia memilih naik bas biasa sahaja untuk balik ke KL.

Saya melihat kehadiran bas dua tingkat dalam sistem pengangkutan negara tidak ada salahnya. Cuma yang tidak betulnya apabila ia dikendalikan oleh seorang manusia yang tidak memikirkan keselamatan orang lain. Memandu ikut rasa dan hati. Memecut sesuka hati tanpa memikirkan puluhan jiwa yang dikendongnya. Tentunya amat aneh dengan kelajuan saya di kereta sekitar 110km sejam, sebuah bas ekspres masih mampu memotong saya. Bahawa kelajuan bas eskpres yang telah direncanakan sepatutnya tidak lebih daripada 100km sejam cuma omong-om0ng kosong sahaja!

Di luar negara, saya kira bas dua tingkat ini merayap di jalan-jalan dalam bandar untuk santai-santai dan perjalanan yang dekat-dekat. Sebaliknya, lebuh raya negara ini menyaksikan kehadiran bas dua tingkat meluncur bagaikan pelesit. Pengendalian bas yang agak tinggi pastinya berbeza dengan bas yang biasa. Ia menuntut kemahiran dan pengetahuan. Sedikit pengetahuan tentang teori graviti perlu ada pada pemandu- bahawa bas yang tinggi lebih berpotensi untuk terbalik kalau tidak kena gaya pemanduannya.

Salah menyalah, penubuhan badan siasatan bas, tuding menuding, penggantungan lesen bas, bergema lagi.Beginilah, sudah terantuk baru nak tengadah!

Pena Tumpul - Setiap kali kemalangan bas, pemandu selalu terselamat

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...