Tuesday, December 29, 2009

Liat


Seorang anak saudara perempuan ini liat untuk disuruh bersolat.Bagaikan pahat yang perlu dipasak dengan tukul setiap kali waktu solat. Dia bakal mencecah usia 13 tahun. Banyak songel, banyak alasan dan cepat menjawab. Isteri sudah habis daya menasihatinya.

Pagi ini dia dilihat masih liat untuk bangun solat subuh. Isteri yang sudah hampir putus asa meminta saya mencuba. Saya memikirkan cara paling baik untuk mendepani anak perempuan yang sedang membesar ini.

"Kenapa tak bangun sembahyang lagi ni.Subuh dah nak habis ni.Bangun!" saya menjerkahnya. Betul kata isteri saya. Dia menjawab bagai peluru. Sebelum habis saya berkata, dia menjawab begini selamba dan yakin, "Semalam dah sembahyang subuh" Mudahnya jawapan.

Dia cuba menguji saya. Saya tidak pernah menjangka jawapan begitu terpacul dari mulut anak ini. Saya tahu dia sedang menantikan tindak balas dari saya. "Kalau macam tu, hari ini jangan bernafas. Jangan sedut udara segar milik Allah ini. Tutup hidung tu!" tanpa direncana saya diberi kekuatan untuk membalun emosinya dan menyentak mindanya. Kali ini dia tidak berkata apa-apa. Saya tahu dia cukup mengerti maksud saya tadi. Saya harap begitulah.

Nikmat Allah tidak terhingga. Kita yang alpa dan terlupa. Firman Allah yang bermaksud; "Maka nikmat Allah yang mana lagi yang kamu dustakan?" (Ar-Rahman:13).

Allah berfirman lagi, “Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, niscaya kamu tak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (An-Nahl: 18)

Pena Tumpul - Suruh dia menyenaraikan segala nikmatNya dan senarainya cukup panjang

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...