Monday, December 07, 2009

Arak

Arak diharamkan meminumnya di dunia tetapi sebaliknya menjadi minuman untuk dinikmati semahunya di syurga Allah. Begitulah intipati perbicaraan Ustaz Zahazan yang terus didengar tanpa jemu lewat Radio IKIM dalam siri Tafsir AlQuran. Tidak rugi meluang masa 15 minit bersama Ustaz ini. Pagi ini Ustaz menyambung bicara tentang nikmat yang dirasai oleh penghuni syurga. Dua ayat dari Surah Al Thur dikupas dan ditafsir serta mendasari bicaranya.

Mereka di dalam Syurga itu (kerana melahirkan kemesraan antara satu dengan yang lain): berebut-rebut mengambil piala yang berisi arak yang tidak menyebabkan timbul (dari peminumnya) perkara yang sia-sia dan tidak pula menyebabkan (peminumnya menanggung) dosa. (Surah Al Thur:22-23)

Di dunia, Allah mengharamkan arak justeru ia memabukkan dan memudaratkan. Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Siapa yang minum khamr (arak) seteguk, Allah tidak menerima amal fardu dan sunatnya selama tiga hari. Siapa yang minum khamr segelas, Allah SWT tidak menerima solatnya selama 40 hari. Orang yang tetap minum khamr selayaknya Allah memberinya minum dari Nahrul Khabaal (darah yang bercampur nanah ahli neraka).

Namun begitu di syurga Allah menjanjikan arak yang putih bersih dan tidak memeningkan kepala sesiapa yang meminumnya. Ini diterangkan oleh Allah melalui firmannya dalam beberapa petikan ayat-ayat AlQuran.

"Dengan membawa piala-piala minuman dan tekoh-tekoh serta piala atau gelas yang berisi arak (yang diambil) dari sungainya yang mengalir.Mereka tidak merasa pening kepala dan tidak pula mabuk dengan sebab menikmatinya. "(Surah AlWaqiah:18-19)

"Sifat Syurga yang telah dijanjikan kepada orang-orang yang bertakwa (ialah seperti berikut): Ada padanya beberapa sungai dari air yang tidak berubah (rasa dan baunya) dan beberapa sungai dari susu yang tidak berubah rasanya, serta beberapa sungai dari arak yang lazat bagi orang-orang yang meminumnya dan juga beberapa sungai dari madu yang suci bersih dan ada pula untuk mereka di sana segala jenis buah-buahan, serta keredaan dari Tuhan mereka
(Surah Muhammad:15)

"Diedarkan kepada mereka gelas yang berisi khamar dari sungai yang mengalir. (Warnanya) putih bersih, sedap rasanya bagi orang-orang yang minum. Tidak ada dalam khamar itu alkohol dan mereka tiada mabuk kerananya" (Al Safat:45-47)

"Dengan membawa gelas, cerek dan piala berisi minuman yang diambil dari sungai yang mengalir,mereka tidak pening kerananya dan tidak pula mabuk".(AlWaqiah: 18-19)

Nabi Muhammad juga bersabda,
"Siapa yang meminum khamar (arak) di dunia, maka dia akan diharamkan minuman khamar(arak) di akhirat”. (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Saya menjumpai sebuah kisah tentang arak yang disifatkan ibu segala perbuatan yang keji ini.
Di dalam Kitab Jauharul Mauhuub ada menerangkan tentang seorang abid (orang yang kuat beribadat) yang bernama Barsyisya yang taat beribadat kepada Allah Subhanahu Wata'ala, akan tetapi di akhir hayatnya beliau telah meninggal dunia dengan melakukan dosa-dosa besar termasuklah mensyirikkan Allah Subhanahu Wata'ala.

Diriwayatkan bahawa Barsyisya telah didatangi oleh iblis laknatullah yang telah menyamar diri sebagai manusia yang kuat beribadat kepada Allah Subhanahu Wata'ala, lalu berkatalah iblis : Aku seorang 'abid' kepada Allah Subhanahu Wata'ala, aku dapat beribadat kepada Allah Subhanahu Wata'ala selama tiga hari berturut-turut tanpa tidur, tanpa makan dan minum. Maka terpesonalah Barsyisya dengan helah yang dilakukan oleh iblis itu. Kemudian bertanyalah Barsyisya : Apakah sebabnya supaya aku boleh menjadi sepertimu berbuat ibadat selama tiga hari tanpa tidur, tanpa makan dan minum? Iblis laknatullah pun menjawab : 'Lakukanlah maksiat kepada Allah Subhanahu Wata'ala kemudian engkau bertaubat, sesungguhnya Allah Subhanahu Wata'ala Maha Pengampun sehinggalah engkau menikmati kemanisan dalam melakukan ibadat.

Kemudian iblis laknatullah pun terus mencadangkan : 'Engkau lakukanlah maksiat dengan berzina atau membunuh orang'. Lalu Barsyisya pun menjawab : 'Aku tidak sanggup melakukannya! 'Iblis pun berkata : 'Engkau minumlah arak supaya lebih mudah melakukannya".

Barsyisya pun memilih untuk meminum arak kerana menyangka dosa meminum arak adalah ringan dibandingkan dengan dosa berzina dan membunuh. Setelah berlaku Barsyisya pun ternampak seorang wanita cantik penjual arak dan lantas membeli arak darinya dan terus meminumnya sehingga mabuk dan melakukan zina dengan wanita itu dan kemudian membunuhnya.

Sayangnya begitu ramai yang terpesona dan terperangkap dengan "syurga" dunia.

Pena Tumpul - Minum air BioAura

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...