Friday, December 04, 2009

Pensyarah


Pak Andak mengalami keseronokan berganda bila dua anaknya serentak ditawarkan jawatan pensyarah di dua kampus UiTM yang berbeza. Firdaus ditempatkan di Arau Perlis, sementara Hanim pula cukup gembira dilunaskan impiannya untuk menabur bakti di Segamat. Hanim dilihat luarbiasa gembiranya kerana hasratnya untuk menjadi pensyarah di kampus idamannya tercapai. Saya tidak pernah bertanya kepadanya mengapa Segamat menjadi pilihannya ketika kampus Jengka lebih hampir dengan bandar ikan patin, tempat tinggalnya. Juga saya tidak dapat mengelak apabila Pak Andak cuba melibatkan saya dalam keghairahannya mendapatkan tempat buat Hanim Mei lalu. Pak Andak berharap kapasiti saya sebagai pensyarah di sini akan sedikit membantu walaupun jauh di lubuk hati saya, saya amat sedar siapalah saya. Saya selalu percaya Hanim dipilih kerana dirinya sendiri dan lebih dari itu memang sudah rezekinya.

Bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal, petang ini saya berjaya menemukan Hanim dengan rakan pensyarah yang kebetulan sedang membutuhkan seorang teman untuk sebuah bilik yang kosong di sebuah rumah sewa di Taman Bendahara. Kerja Pak Andak dan Mak Andak menjadi semakin mudah sementara menunggu Hanim melaporkan diri sebagai pensyarah perakaunan dua minggu mendatang.

Saya ingin berkongsi cerita seorang pemuda yang bekerja sebagai pemandu kepada seorang pensyarah yang bijaksana dan hebat. Cukup menarik.

Seorang pemuda yang bekerja sebagai pemandu seorang pensyarah yang bijaksana sedang duduk di belakang dewan kuliah untuk menunggu tuannya itu habis menyampaikan kuliah.
Boleh dikatakan setiap hari pemandu itu mendengar setiap ilmu yang disampaikan oleh pensyarah itu dan boleh hafal apa yang akan diperkatakan oleh pensyarah. Semua soalan yang dikemukakan oleh para pelajar dijawab dengan mudah oleh pensyarah. Semakin hari semakin jemu untuk mendengar apa yang disampaikan oleh pensyarah tersebut. Pada suatu hari si pemandu ingin menukar tempat dengan sipensyarah. Dengan rasa hati yang terbuka mereka pun menukar tempat. Si pensyarah menjadi pemandu, si pemandu menjadi pensyarah dalam hati kedua-dua berkata "Sungguh seronok yer kerja macam ni".

Sampai di satu dewan kuliah yang lain si pemandu yang menyamar pun masuk ke dalam dewan kuliah dan menyampaikan segala apa yang patut disampaikan oleh si pensyarah. Si pensyarah yang sebenar duduk di belakang mendengar apa yang di sampaikan oleh pemandu itu. Si pensyarah berasa bangga apa yang disampaikan oleh pemandu itu. Apabila tiba sesi bertanya semua soalan dapat dijawab dengan mudah dan lancar.

Tiba-tiba seorang siswa yang boleh diperkatakan bijak menanyakan satu soalan yang tak pernah didengari olehnya, dengan muka selamba si pemandu itu berkata "Soalan awak terlalu mudah untuk dijawab, soalan sebegitu pemandu saya pun boleh jawab.....driver tolong bagi tau jawapannya".

Dengan bangga si pensyarah yang menyamar sebagai pemandu itu menjawab soalan itu dengan mudah.

Perjalanan Hanim masih pantas, jauh dan berliku berbanding saya yang semakin perlahan dan tersenggut-senggut momentumnya!

Pena Tumpul -Terimakasih kepada Nurulhasni kerana sebuah bilik yang kosong itu

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...