Wednesday, December 09, 2009

Solusi


Saya berkenalan dengan majalah Solusi pagi ini. Kandungannya menarik. Kolum-kolum ditulis oleh ramai penulis yang dikenali. Antaranya Ustazah Bahiyah, Fadzli Yusoff dan Irfan Khairi, Ustaz Mohd Nidzam dan beberapa nama besar lagi. Ustaz Hj Zahazan Mohamed yang berperanan sebagai Konsultan Syariah menjadikan majalah ini cukup menarik.

Diharap majalah ini dapat menjadi solusi kepada semua permasalahan sosial, agama, ekonomi dan peradaban pada masa kini. Saya ingin melihat majalah ini bertahan lama dalam industri dalam mengimbangi lambakan majalah hiburan dan picisan yang manfaatnya sangat minima. Saya membacanya kulit ke kulit dan pelaburan 9 ringgit ternyata berbaloi dengan kesaratan ilmunya.

Saya tertarik dengan secebis kisah yang termuat di dalamnya dan suka untuk memaparkannya di sini.

Seorang ulama telah mengajar di sebuah madrasah selama 40 tahun dengan tekun. Dia tidak pernah “ponteng” walaupun sekali melainkan apabila ada uzur syarie. Namun, ketekunan ulama tua itu tidak dihargai sebahagian besar anak muda yang menuntut ilmu dengannya.
“Sepanjang kita belajar dengannya, sedikit pun tidak terserlah keluarbiasaannya,” kata salah seorang anak muridnya.“Berbanding dengan guru-guru lain di tempat kita, guru kita ini tidak punya apa-apa keistimewaan. Semua yang ada padanya biasa-biasa sahaja,” tambah yang lain.
“Betul. Aku dengar guru di kampung sebelah pernah mengeluarkan cahaya dari celah-celah jarinya. Malang betul nasib kita...”

Akhirnya, sungutan-sungutan itu kedengaran sampai jua ke telinga ulama tua itu. Lalu beliau bertekad untuk memberi pengajaran berguna kepada anak-anak muridnya...

Ketika mengajar pada suatu hari, beliau dengan sengaja telah melepaskan kapur ketika menulis di atas papan hitam. Namun anehnya kapur itu tidak jatuh... sebaliknya terus bergerak dan menulis perkataan yang hendak ditulis oleh ulama tua itu.

Melihat kejadian aneh itu semua anak muridnya berdiri dan melopong kekaguman. Tidak sangka bahawa guru yang mereka anggap lekeh selama ini rupanya turut memiliki karamah. Melihat kekaguman anak-anak muridnya, guru yang tua itu pun menepuk papan hitam dengan kuat lantas berkata, “Aku sangat hairan melihat sikap kamu semua. Melihat kapur ini menulis hanya beberapa ketika telah membuat kamu kagum. Bagaimana dengan aku yang telah menulis selama 40 tahun di papan hitam ini?”

Istiqamah itu hakikatnya lebih hebat daripada karamah. Allah sangat cintakan amalan istiqamah sekalipun sedikit. Orang yang istiqamah lebih terjamin imannya daripada orang yang memperoleh karamah. Sejarah mencatatkan betapa ramai orang yang pernah diberikan karamah tersesat kerana iman yang tidak istiqamah.

Pena Tumpul - Orang yang mampu istiqamah akan mendapatkan Karamah, tetapi orang yang mencari Karamah belum tentu dapat Karamah sekaligus juga belum tentu boleh istiqamah


No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...