Monday, December 21, 2009

Rebung

Hujan turun saban petang dan saya sedar Haziq nampak gusar. Sudah dua hari berturut-turut dia menahan kegilaan melampaunya pada bola. Petang semalam masih mendung tanda hujan akan turun lagi. Saya perasan Haziq cukup resah kerana kalau hujan lagi petang itu, hasratnya untuk main bola bakal tidak tercapai lagi. Haziq beritau saya, "Hujan pun, aziq tetap nak main" sambil berlalu menuju padang. Asar akan masuk waktunya tidak sampai beberapa minit pun lagi. Saya tidak mahu Haziq silap memilih prioriti, antara ketaksuban bermain bola dan kewajipan kepada yang Esa. Saya tahu dia bakal melewatkan solatnya dan mengutamakan bolanya.

Saya ajukannya beberapa soalan. "Haziq tau tak siapa yang beri kekuatan untuk menyepak bola itu?Dan tau tak atas bumi siapa yang Haziq latam tu untuk seronok-seronok main bola?"
Tidak susah pun untuk dia memberikan jawapannya. "Jadi, kalau dah tahu, tentunya tidak adil kepadaNya, kita guna nikmatnya tetapi kita tidak ikut perintahNya".

Solat Haziq petang itu diakhiri dengan doanya yang saya dengar meminta padaNya agar tidak turun hujan petang itu. Tidak pernah saya dengar Haziq berdoa begitu.

Hujan segan hendak turun semalam dan Haziq bermain bola sesuka hatinya dan saya yakin Haziq semakin yakin dengan kehebatanNya.

Pena Tumpul - Dia masih lagi rebung untuk dilentur, syukurlah..

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...