Sunday, March 16, 2014

Hujan



Syukur kepada Ilahi kerana setelah kian lama menunggu, awal pagi ini hujan turun membasahi bumi yang sudah lama gersang dan tandus.  Terasa cukup dinginnya setelah sekian lama dipanah bahang matahari.

Tanaman yang layu sudah kembali segar dan menghijau, membasuhi segala debu-debu di jalan, sekali gus membersihkan segala dosa yang terampai sambil menelusuri bait-bait kata berpuisi lirik lagu Sudirman.

Hujan yang turun bagaikan mutiara
Berkilau bersinar berkerdipan
Subur menghijau bumi terbentang
Dan bayu berpuput lembut

Cinta yang bersemi
Diwaktu hujan turun
Menyirami ketandusan hati
Dan hujan turut mengiringi
Engkau pergi...

Selembut hujan bercurahan
Begitulah cinta ini
Semesra bumi yang disirami
Begitulah hati ini

Hujan yang turun bersama air mata
Bersama pedih, bersama rindu
Kau datang dan kau pergi jua
Rindu lagi...

Terima Kasih Allah kerana mendengar permohonan hambaMu yang lemah ini.

Pena Tumpul - Sedapnya tidor sambil mendengar desiran hujan memukul atap zing di rumah kampung

1 comment:

PENA KASIH said...

Yang,betulkan ejaan tidor(tidur).
Sorry,menegur tapi untuk kebaikan.

Nurmilca

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...