Monday, March 17, 2014

Watak

"Watak sebenar seseorang adalah apa yang dilakukannya ketika tiada seorang pun yang tahu, kecuali dirinya sendiri dan tentunya Penciptanya"

Kenyataan di atas memang ada benarnya. Kadang-kadang gerak laku kita berbeza mengikut situasi. Di depan orang lain lakunya dan di belakang juga lain. Depan dan belakang tidak sama. Di depan orang pijak semut, semut pun tak mati kerana halus dan sopannya kita tetapi di belakang lain pula ceritanya. Silap-silap gajah pun boleh pengsan hanya kerana jentikan kita.

Saya suka berkongsi cerita yang mungkin agak melucukan namun ada pengajarannya. Ia berkisar tentang bagaimana kita mengemudi watak kita. Mantoba yang baru bertunang dengan bakal isterinya, Loyah mahu mengejutkan Loyah dengan membawanya ke rumah yang bakal dihuninya bila sudah diijab kabulkan kelak. Loyah pastinya sangat teruja dengan kejutan itu. Sesampai di rumah tersebut, Mantoba meminta agar Loyah menutup matanya dengan saputangan. Dengan penuh debaran Loyah membiarkan sahaja tangannya dipimpin Mantoba menerokai setiap pelusuk rumah. Tiba di ruang tamu, Mantoba teringat kunci bilik tidor rumah itu yang tertinggal di dalam keretanya. Mantoba meminta tunangnya menunggu di ruang tengah dengan mata tertutup hingga Mantoba kembali semula dengan kunci.

Ketika Mantoba keluar mengambil kunci, Loyah terasa perut memulas yang bukan kepalang. Dia sedar dia telah menahan untuk tidak membuang angin sejak dalam kereta lagi tetapi kerana malu kepada tunangnya dia menahannya sehabis daya. Kini dia keseorangan dan memikirkan bahawa ia waktu terbaik untuknya menyelesaikan urusannya yang sudah lama tertangguh. Dia melepaskannya semahu-mahunya. Sejurus kemudian, Mantoba kembali semula dengan kuncinya dan segera membuka ikatan saputangan di mata Loyah.

Sebaik sahaja matanya dibuka, Loyah terus pengsan! Kenapa Loyah pengsan? Dia menyangka dia seorang diri tadi bila dia melaksanakan 'urusan peribadi'nya tadi, sebaliknya tidak. Di ruang tengah berkumpul seluruh ahli keluarga Mantoba sejak mereka berdua masuk tadi.

Loyah malu bukan kepalang!

Pena Tumpul - Dia sentiasa dan sentiasa melihat kita

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...