Thursday, March 06, 2014

Puas

Seorang taulan lama yang sudah bertahun-tahun tidak saya temui saya kunjungi malam ini. Dia seorang rakan sekelas yang sangat baik dan suka membantu. Pencapaian akademiknya sewaktu dalam kelas agak cemerlang, cuma selepas tamat sekolah saya dan dia terus terpisah dan membawa haluan masing-masing. Cuma sesekali terserempak di kala hari raya.

Dia masih sihat dan nampak sihat. Mengalami sakit-sakit biasa di awal 50an bukanlah luar biasa. Lenguh sana dan sini juga gejala biasa di usia begini. Ia petanda bahawa kita di penghujung usia sebenarnya. Dia masih juga macam dulu. Tutur bicaranya dan mudah mesra. Suka juga berseloroh. Memang sangat selesa kalau bersamanya mendengar celotehnya yang macam tiada penghujungnya. Tidak hairanlah sewaktu di sekolah dahulu, dia sering menjuarai acara syarahan dan debat. Saya jangkakan dia bakal jadi ahli politik hebat suatu hari nanti, namun ia tidak berlaku pun. Dia cuma seorang pemandu lori biasa sahaja. Sudah begitu ketentuanNya.

Bertemunya kali ini dia banyak merungut tentang dirinya yang tidak kena itu dan ini. Kurang itu dan kurang ini juga. Dia seolah-olah menyesali hidupnya. Saya tidak nampak lagi cerianya yang dulu. Begitu juga selorohnya yang dulu. Dia kata makan tidak seselera dan sekuat dulu. Tenaga juga tidak sehebat dulu. Tidor juga tidak senyenyak dulu. Mudah sahaja terjaga di waktu malam, katanya. Dia kelihatannya tidak selesa dengan apa yang di alaminya.

Saya berseoloroh dengannya. Saya kata, kita sudah puas sangat makan. Sudah puas juga berjalan. Sudah puas juga tidor. Sudah setengah abad kita seronok melakukan kerja-kerja itu semua. Sekarang ini kita lakukanlah pula sesuatu yang tidak pernah atau tidak sangat selalu sangat kita lakukan dulu. Ketika kita tidak lagi sangat berselera untuk makan lagi macam dulu, tentunya sangat baik untuk kita berpuasa sunat misalnya. Ketika kita sudah tidak boleh renyah-renyah bergerak macam dulu, pastinya ini masa terbaik untuk kita banyak berdiam di satu tempat dan isikan dengan membaca Quran misalnya. Ketika kita sudah tidak boleh tidor senyenyak dulu dan sering terjaga malam, bukankah ia juga momen terbaik untuk kita melakukan sesuatu yang mungkin tidak pernah kita buat dulu, mendirikan malam dan merapatkan diri denganNya.

Kita, manusia memang tidak pernah puas!

Pena Tumpul - Peringatan buat diri

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...