Saturday, March 29, 2014

Kahwin


Musim cuti sekolah begitu sinonim dengan majlis perkahwinan. Kad undangan perkahwinan
bertal-talu datangnya dari jauh dan dekat. Ada yang cukup dikenali dan tidak kurang yang tidak diketahui pun siapa pengirimnya. Ketika musim tengkujuh pun masih lagi ada yang cukup berani untuk menganjurkan majlis perkahwinan justeru di musim cuti sekolah beginilah saudara mara dapat berkumpul untuk sama-sama membantu.

Sejak beberapa hari yang lalu saya berkampung di rumah Pak Manaf kerana majlis berelat anak gadisnya. Saya memilih untuk menolak beberapa jemputan dan lebih terdorong untuk menyumbang tenaga yang termampu di rumah Pak Manaf dan isterinya Mak Usu Juri. Undangan Pak Manaf tidak wajar saya tolak pun kerana Pak Manaf sendiri yang sangat ringan tangan di kenduri kendara termasuklah rumah saya. Pak Manaf terlalu baik untuk dihampakan permintaannya.


Saya kagum melihat semangat gotong royong yang dipamerkan oleh warga kampung Gudang Garam. Tolong menolong dalam memasak. Sebenarnya amalan begini sudah kian pupus bersama peredaran masa. Orang ramai sekarang lebih cenderung untuk melaksankanannya secara catering dengan alasan lebih mudah dan tidak banyak kerenah. Dari penyediaan balai tetamu, pelamin, jamuan malah kompang juga diuruskan sepenuhnya oleh pihak ketiga. Tuan Rumah hanya berperanan sebagai penasihat dan paling penting membekalkan duit. Segalanya beres dengan syarat ada banyak duit!

Bila melihat pelbagai bentuk dan rupa kad undangan yang indah mempesona mewarnai majlis perkahwinan kini, saya teringat awal 70an dulu. Mak itam yang bakal melangsungkan perkahwinan pada 26.11.1972,"mendera" saya menulis tangan surat jemputan sekitar 200 salinan di atas helaian buku latihan sekolah. Teruknya kala itu tanpa alat-alat canggih seperti sekarang, mesin taip bukanlah mampu sangat untuk dimiliki satu, komputer jauh sekali apatah lagi mesin fotokopi! Dalam kepayahan dan keterpaksaan saya memenuhi permintaan Mak Itam.Kini Mak Itam bahagia dengan Pak Itam bersama anak dan cucu.

Menganjurkan majlis perkahwinan dulu-dulu mudah sangat berbanding kini. Sebiji telur rebus cuma perlu dibungkus dalam kertas tisu. Tidak perlulah bersusah payah menambah belanja menyediakan pelbagai beg kertas dan bermacam pula isi di dalamnya.

Kak Long akan berelat (istilah lama) bulan September ini. Saya cadangkan padanya supaya lari daripada kebiasaan ini. Tidak perlu rengsa dengan aksesori remeh temeh ini. Buat yang perlu sahaja dan hasilnya jimat belanja. Buatlah kad undangan yang paling murah tetapi sampai dan difahami mereka yang di undang.

Saya tidak fikir Kak Long setuju kerana: "Apalah nanti kata orang!"

Pena Tumpul - Khabarnya pelamin anak Pak Manaf sahaja sudah cecah 3K

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...