Monday, March 24, 2014

Terima

Saya membaca cerita yang amat menarik ini. Ia mengajar saya bahawa tidak wajar untuk mempersoalkan apa yang telah Allah tetapkan. Saya perlu percaya bahawa Allah lebih mengetahui apa yang terbaik buat hambaNya. Saya juga perlu menerima segala ketentuanNya. Jika musibah yang datang terimalah tanpa banyak soal. Jika nikmat yang dikurnia bersyukurlah kepadaNya. Memang begitu pun peranan dan tanggungjawab kita sebagai hambanya. Jangan sesekali kita sampai lupa boleh jadi sesuatu yang kita pandang sebagai musibah hari ini merupakan sesuatu yang memberi keuntungan di kemudian hari. Yang pasti hidup bak roda. Sekali di atas, sekali di bawah.

Begini ceritanya. Seorang lelaki tersadai di pinggir sebuah pulau. Dia satu-satunya mangsa kapal karam yang terselamat dan masih hidup.

Apabila menyedari bahawa dia hanya seorang diri di pulau kecil dan terpencil itu, dia berdoa kepada Allah setiap hari supaya menyelamatkannya.

Disamping itu, dia tidak putus-putus meninjau laut yang bagai tidak berpenghuni itu dengan harapan ada kapal yang lalu dan dapat menyelamatkannya. Namun segala harapannya tinggal harapan. Akhirnya lelaki tersebut membina sebuah pondok kecil ditepi pantai sebagai tempat berteduh daripada terik matahari di siang hari dan berlindung daripada dingin bayu malam.

Suatu hari, dia meredah hutan untuk mencari sumber makanan. Sebaik pulang, dia mendapati pondoknya terbakar hangus. Tiada apa yang tinggal kecuali abu hitam dan asap berkepul-kepul naik ke langit.

Lelaki tersebut terduduk, merenung nasibnya yang malang, dia mula mempersoalkan takdir malang yang menimpa . ‘’ Kenapalah nasib aku begitu malang sekali? Kenapalah Allah uji aku sampai tahap ini? Kenapa aku?’’

Petang itu, sedang dia berehat di bawah sepohon pokok kelapa, dia ternampak kelibat sebuah kapal dari jauh seolah-olah menuju ke arah pulau itu. Sehabis daya dia menjerit-jerit sambil melambai-lambai dengan harapan pengemudi kapal nampak akan kehadirannya di pulau itu. Jelaslah kapal itu memang menuju ke pulau itu.

Akhirnya lelaki tersebut diselamatkan dan dibawa naik ke kapal dan diberi makanan dan minuman. Namun dia berasa hairan bagaimana kapten kapal tahu dia berada di pulau itu. Dia bertanya kepada kapten itu: ‘’Macam mana tuan tahu ada orang tersadai dipulau tu?’’

Kapten kapal lalu menjawab: ‘’ Kami ternampak asap dari pulau ini, sebab itu kami menukar haluan ke sini kerana mungkin ada seseorang yang memerlukan bantuan’’.

Lihatlah bagaimana Allah melakukannya. Kita tidak pernah menjangkanya kerana ia memang amat jauh dari jangkauan pengetahuan kita.

Pena Tumpul - Selalu sedar diri

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...