Friday, March 07, 2014

Tukar


Ada ketikanya saya terfikir melakukan sesuatu yang kelihatannya sudah lapuk ditelan zaman. Antaranya keinginan untuk mempraktikkan semula amalan sistem barter atau tukar barang dalam urusan jual beli. Keperluan untuk sesekali menggunakan sistem yang pernah popular sebelum mata wang diperkenalkan dilihat mendesak bila mana ada orang yang kurang wang tetapi lebih pada yang lain.


Ada yang miskin wang tapi di sisi yang lain kaya dengan batang tubuh yang bertenaga. Kelebihan memiliki keupayaan tulang empat kerat rasanya tidak wajar dipersiakan tetapi perlu dimanipulasi sebaiknya. Saya juga percaya menggunakan wang bukanlah satu-satunya cara yang ada untuk memiliki dan membeli sesuatu. Dalam keadaan yang lebih ekstrim, sekiranya ada hutang yang memang tidak mampu untuk dilangsaikan dengan wang, ia boleh sahaja dilunaskan dengan kaedah tukar barang ini. Barang tidak juga semestinya ditukar dengan barang apatahlagi wang. Ia boleh juga ditukar dengan perkhidmatan yang tidak melibatkan wang pun.


Saya berdepan dengan seorang yang kelihatannya punya masalah untuk menjelaskan sejumlah wang sebagai harga kepada sebuah barang yang dibelinya. Saya tahu dia memang tiada wang. Namun saya melihat sisi lainnya. Dia masih kuat. Bertenaga. Saya mahu dia menjelaskan hutangnya dengan curahan keringat dari batang tubuhnya. Saya tidak melihat itu satu kesalahan. Dia dapat barang yang diperlukannya dan saya pula dapat khidmatnya. Saya rasa itu adil.


Pena Tumpul - Pernah mencuci pinggan di kedai mamak untuk sepinggan sajian tengahari

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...