Tuesday, March 18, 2014

Dwipiawai

Haziq balik dari sekolah semalam merungut dan marah-marah. Pastinya ada sesuatu yang tidak kena dan merobek hatinya lantas mempamerkan dirinya begitu. Dia tidak puas hati dengan salah seorang gurunya dalam mengendalikan perilaku pelajarnya.Ketika dia dan beberapa rakannya dikenakan hukuman atas kesalahan yang dilakukannya,dua tiga yang lain terlepas pula dari hukuman. Dia tidak mempertikaikan hukuman yang dikenakan padanya kerana dia tahu dia bersalah dan memang wajar dihukum. Dia gagal untuk hadir latihan sukan dan memang patut dihukum pun.

Apa yang dilalui oleh Haziq adalah contoh amalan dwipiawai yang sering berlaku dan dilakukan pula secara sedar. Amalan "double standard" ini berlaku apabila ada pihak yang merencana tindakan mengikut kepentingan sendiri dan langsung meminggirkan lunas-lunas yang telah ditetapkan dan dipersetujui bersama. Atas kepentingan diri sendiri dan mereka yang bersekongkol dengannya, selalunya mereka yang diluar dari kepentingan ini akan dinafikan hak mereka dan menjadi mangsa tanpa sebab yang jelas dan wajar. Istilah 'orang kenal' dan 'saudara mara' dilihat menunjangi amalan tidak sehat dan tidak adil ini. Justeru itu kita melihat kerana sifat keakraban dan kekamian yang terbentuk ini, amalan dwipiawai ini disaksikan mengundang pelbagai persepsi dan tafsiran negatif yang mungkin betul dan mungkin tidak. Akan terbitlah cakap-cakap di belakang yang tidak enak didengar. Pilih kasih, berat sebelah dan pelbagai lagi istilah yang mencerminkan rasa tidak puas hati pihak yang dimangsakan.

Sini boleh, sana tidak boleh. Saya tidak boleh, dia boleh. Saya dapat dia pula tidak dapat. Hari ini cakap lain, esok cakap lain pula. Di sini cakap lain, di sana cakap lain. Saya dipilih sedangkan dia pula tidak dipilih. Tidak konsisten.

Saya selalu percaya sebarang keputusan yang dibuat dan lahir serta didorong dan dicemari oleh unsur-unsur yang terlalu peribadi selalunya akan berakhir dengan sesuatu yang amat tidak adil dan melukakan hati yang menerimanya. Jangan tersalah neraca!

Pena Tumpul - Bukan spesis amfibia

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...