Thursday, March 20, 2014

Berbahasa

"Dengan kata-kata, orang yang pandai berbahasa boleh memanggil burung yang sedang terbang di awan, turun hinggap mencatuk makanan di tapak tangannya"

Pepatah Cina ini mahu menjelaskan bahawa kemahiran berbahasa sangat penting dimiliki oleh jurujual untuk memikat pelanggan. Selalunya, apabila kita mahir menggunakan kata-kata bagi mengurut jiwa pembeli, mereka akan datang kepada kita bukan sangat kerana barang yang kita jual tetapi mungkin sangat terpesona dengan kata-kata kita yang membuai dan membelai jiwa mereka. Barang yang dimahukan boleh sahaja dibeli daripada jurujual yang lain tetapi kata-kata yang kita ucapkan tidak mungkin dapat mereka dengar dari bibir orang lain. Bukan juga kerana paras cantik penjual yang memikat.

Ketika singgah di stesyen minyak petang ini, sambil menunggu minyak di isi saya didatangi seorang penjual krim pencuci kereta untuk menjual krimnya kepada saya. Dia berkata begini kepada saya, "Encik, kereta encik ini, kotor. Nampak macam kereta lama. Macam sudah berbulan-bulan tidak dibasuh. Warnanya pun macam dah dimakan hari. Kalau encik malas hendak cuci kererta encik tiap-tiap minggu......"

Pastinya saya tidak selesa dengan kata-kata yang dihamburkan begitu. Dia tidak sepatutnya menyentuh soal kereta saya yang kotor kerana kebetulan saya tidak sempat mencucinya pada hari itu. Saya bukanlah malas untuk mencuci pun. Dan, dia tidak perlu mempersoalkannya pun hanya kerana hendak menjual barangnya itu. Dia ternyata gagal berbahasa dengan bakal pembeli barangnya.

Isteri sempat menyampuk. Dia menceritakan pengalamannya didekati seorang jurujual di kaunter produk mekap di sebuah pasaraya dan cuba memujuknya membeli produk itu dengan berkata, "Kakak, belilah gincu ini. Kalau kakak pakai gincu ini, kakak akan nampak cantik." Kata isteri saya, dia langsung tidak jadi membeli apa pun kerana hati sakit bukan kepalang dihina oleh jurujual yang dianggapnya biadab dan berani mengatakan dirinya tidak cantik!. Marah juga dia dikatakan tidak cantik.

Orang berbudi kita berbahasa, orang memberi kita merasa.

Pena Tumpul -Suka dengar bahasa penjual ubat

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...