Wednesday, March 12, 2014

Prioriti


Kata pantun warisan temurun, hutang emas boleh dibayar, hutang budi dibawa mati. Saya menambahnya lagi, dan hutang wang buat tak reti. Saya pernah meminjamkan sejumlah wang sedikit sebanyak kepada seorang taulan yang mengadu dalam kepayahan. Saya percaya dia memang memerlukannya seperti mana juga saya percaya dia juga akan membayarnya semula satu hari nanti. Selepas itu, dia tidak pernah muncul lagi dan hilang terus dari penglihatan.

Semalam saya terlihat kelibatnya setelah bertahun-tahun menyembunyikan diri.Dan saya percaya itu ketentuan Tuhan.Saya cam benar dan tidak silap orang. Nampak hebat dari dulu. Kelihatannya macam sudah punya lebihan duit di dalam kantung sekurang-kurangnya dari pakaiannya. Begitu juga roda-roda empatnya yang ternyata bukan calang-calang untuk si kucing kurap memilikinya. Haziq menjadikan cerita ini lebih menarik. Khabarnya anaknya rakan sekolah Haziq dan gaya belanjanya, alahai hebatnya. Telefon bimbit dimiliki bukan kepalang mahalnya. Sayangnya ada hutang yang masih tidak terbayar!

Tiba-tiba isu jumlah wang yang dipinjam dulu sudah tidak menjadi penting lagi kepada saya. Saya tidak kisah pun kalau dia betul-betul tidak mampu untuk melunaskan hutang itu. Saya cuma amat kesal kerana dia memungkiri janjinya dulu. Saya juga kecewa kerana dia tidak rasa bersalah pun berada dalam keadaan begitu. Saya lebih-lebih lagi kecewa kerana soal membayar hutang orang tidak menjadi lebih penting daripada melunaskan kehendak dan keinginan sendiri.

Kita sering gagal memberi prioriti antara tuntutan gaya dan rasa sendiri serta kewajipan membayar hutang orang.

Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam ada menjelaskan dalam sebuah hadis maksudnya :
"Dari Abi Hurairah Radhiallahuanhu, Baginda bersabda : Barang siapa mengambil harta orang lain (berhutang) dan berniat akan membayarnya, maka Allah akan luluskan niatnya itu. Tetapi sesiapa mengambilnya dengan niat akan membinasakannya (dengan tidak membayar) maka Allah akan membinasakan dia."

Pena Tumpul - Bagai melepaskan kambing tersangkut tanduk

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...